alexa snippet

China Sukses Mendaratkan Dua Astronot di Ruang Angkasa

China Sukses Mendaratkan Dua Astronot di Ruang Angkasa
Astronot China, Jing Haipeng, 49, dan Chen Dong, 37. FOTO/ Reuters
A+ A-
BEIJING - Pesawat luar angkasa berawak, Shenzhou-11,  yang diluncurkan pukul 07.30 waktu Beijing, Senin (17/10) berhasil mendarat di luar angkasa, Penerbangan itu adalah bagian dari rencana utama, menggiatkan layanan stasiun luar angkasa secara tetap pada 2022.

Jing Haipeng, 49, dan Chen Dong, 37, rencananya akan tinggal di laboratorium bermassa 8.600 kilogram tersebut, selama 30 hari untuk melakukan serangkaian eksperimen. Pendaratan Jing dan Chen merupakan bagian dari ambisi China untuk memuluskan pembuatan stasiun ruang angkasa Tangong 3 pada 2022 dan stasiun lainnya yang superbesar.

Selain Taingong 2, China juga memiliki Taingong 1 yang diluncurkan pada 2011 lalu. Presiden China Xi Jinping mengungkapkan rasa bangganya dengan capaian tersebut. Pasalnya, ambisinya untuk menjadikan Negeri Tirai Bambu sebagai kekuatan baru ruang angkasa semakin dekat.

Selama ini kekuatan luar angkasa didominasi Amerika Serikat dan Rusia. “Saya berharap rakyat China akan mengambil langkah lebih besar dan berkontribusi membangunChinamenjadikekuatan ruang angkasa,” kata Jinping, dikutip Reuters, Kamis (20/10/2016). Jing dan Chen juga akan menjadi astronot terlama China yang tinggal di ruang angkasa.

Mereka meluncur ke Taingong 2 dengan menggunakan pesawat ulang-alik Shenzhou-11 yang dilontarkan roket pengangkut Long March-2F Y11. Mereka berangkat dari Pusat Pelontar Satellite Jiuquan di Padang Gobi pada Senin (17/10) pukul 07.30 waktu Beijing. Seperti ditayangkan televisi pemerintah China CCTV, saat mendarat Jing dan Chen menguatkan sabuk pengaman.

Komputer pemandu yang ada di dalam Shenzhou- 11 secara otomatis menyetir kapsul itu menuju pelabuhan Tiangong 2 mengikuti sinyal dari sederetan sensor kontak yang terpasang di tepi depan stasiun ruang angkasa itu. Berlatarkan interior Shenzhou- 11, Jing dan Chen tampak mengenakan pakaian ruang angkasa.

Ketika Shenzhou-11 melakukan kontak, cincin dermaga mengunci kedua teknologi ruang angkasa itu secara kuat. Pengawas di bumi memastikan tekanan di dalam kedua pesawat seimbang sebelum memberikan lampu hijau kepada Jing dan Chen. Jing dan Chen kemudian mengganti pakaian putih ruang angkasa dengan pakaian lompat berwarna biru.

Jing terlebih dahulu membuka pintu Shenzhou-11 dan memasuki kabin Tiangong 2 pada pukul 22.32 GMT. Dia melambaikan tangan ke hadapan kamera sebelum Chen menyusul memasuki stasiun yang diluncurkan 15 September itu. Dengan bersatunya Shenzhou- 11 dan Tiangong 2, benda tersebut kini membentuk stasiun mini ruang angkasa yang memiliki panjang lebih dari 18 meter dan berdiameter 4 meter.

Laboratorium ruang angkasa itu dilengkapi peralatan medis, bekal makanan dan minuman, ruang kendali, dan sejumlah peralatan berfitur teknologi canggih. Shenzhou-11 untuk pertama kali hanya membawa dua astronot ke ruang angkasa. Namun, dengan tim yang lebih ramping, mereka bisa tinggal lebih lama. Jika berhasil bertahan selama sebulan, Jing dan Chen akan memecahkan rekor sebagai awak terlama yang pernah tinggal di ruang angkasa.

Catatan rekor sebelumnya hanya 15 hari. Pengiriman Jing dan Chen merupakan misi ruang angkasa berawakkeenamChina. Mereka menjadi orang pertama yang mendarat di Tiangong 2. Astronot China sebelumnya mendarat di Tiangong 1 yang memiliki ukuran sama dengan Tiangon2.

dibaca 7.034x
halaman ke-1 dari 2
loading gif
Top