alexametrics

Italia Lockdown, Lamborghini Tutup Pabrik hingga 25 Maret

loading...
A+ A-
BOLOGNA - Italia Lock Down akaibat diserang Virus Corona membuat perusahaan supercar asal Bologna mengambil Lamborghini mengambil langkah untuk menutup pabriknya hingga 25 Maret.

Keputusan itu dibuat mengikuti arahan pemerintah untuk menerapkan jam malam dan ini mungkin bukan langkah yang mengejutkan karena rata-rata jalan dan lokasi di Italia sekarang sepi dari keterlibatan manusia.

Stefano Domenicali, CEO Lamborghini, mengatakan langkah-langkah juga diambil untuk memenuhi tanggung jawab sosial dan menunjukkan kepekaan mereka terhadap masalah terbaru yang tidak hanya melanda Italia tetapi juga menyebar ke seluruh dunia.



Pesaing terdekat mereka, Ferrari, yang membuat mobil di Maranello masih beroperasi tetapi juga menutup operasi museumnya kepada publik sebagai tindakan pencegahan.

Ferrari mengatakan mereka telah mengambil tindakan pencegahan dan memungkinkan karyawan mereka untuk melakukan yang terbaik dan terus bekerja di lingkungan yang terkendali. Namun mengingat semakin buruknya hari demi hari, tidak mungkin mereka akan mengambil langkah yang sama dengan Lamborghini dalam waktu dekat.

Pabrik produksi Lamborghini di Sant'Agata telah berkembang selama beberapa tahun terakhir dan telah memproduksi 8.000 unit kendaraan tahun lalu. Bukan jumlah besar untuk pabrikan kelas dunia tetapi kita berbicara tentang pabrikan supercar daripada mobil kompak untuk mengirim anak-anak ke sekolah. Mereka sebenarnya cukup sukses untuk pembuat model eksotis senilai jutaan dolar per unit.

Apakah pabrik mereka akan dapat beroperasi lagi pada 25 Maret belum ditentukan, tetapi situasi yang disebabkan oleh coronavirus atau Covid-19 telah menyebabkan kecemasan setiap hari.
(wbs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top