alexametrics

Jerman Uji Vaksin BCG untuk Aktifkan Kekebalan Tubuh Kurangi Proses COVID-19

loading...
A+ A-
BERLIN - Virus Corona sampai sekarang tak memiliki obat atau vaksin penangkalnya. Para peneliti mencoba berbagai cara untuk menghentikan laju penyebaran virus mematikan itu.

Melansir situs Max Planck Institute for Infection Biology, peneliti akan mencoba kandidat vaksin untuk uji efektivitas terhadap infeksi virus Corona COVID-19.

Peneliti berbasis di Berlin, Jerman, itu mengatakan, perjalanan pandemik Corona akan sangat tergantung pada seberapa cepat obat atau vaksin terhadap co-virus 2 SARS dapat dikembangkan. Setidaknya dalam satu studi Fase III, para peneliti ingin menyelidiki apakah kandidat vaksin VPM1002, yang awalnya dikembangkan melawan TBC oleh para ilmuwan di Institut Max Planck untuk Biologi Infeksi, juga efektif terhadap infeksi dengan SARS-CoV-2.



Studi skala besar akan dilakukan di beberapa rumah sakit di Jerman dan akan mencakup orang tua dan pekerja perawatan kesehatan. Kedua kelompok itu sangat beresiko terkena penyakit ini.

VPM1002 dengan demikian dapat membantu menjembatani waktu hingga vaksin yang secara spesifik efektif melawan co-virus 2 SARS tersedia.

VPM1002 didasarkan pada vaksin yang disebut BCG, yang dikembangkan pada awal abad ke-20. Studi pada tikus menunjukkan vaksin BCG dapat melindungi tidak hanya terhadap TBC tapi juga terhadap infeksi virus pada saluran pernapasan.

Dengan demikian, tikus yang menderita influenza memiliki lebih sedikit virus influenza A dalam darah mereka jika mereka sebelumnya telah divaksinasi dengan BCG. Hewan-hewan itu menunjukkan lebih sedikit kerusakan pada paru-paru.

Menurut penelitian lebih lanjut, vaksinasi dengan BCG juga meningkatkan resistensi hewan terhadap virus lain (misal Herpes tipe 1 dan 2). Rupanya, vaksinasi dengan BCG juga mengaktifkan sistem kekebalan terhadap infeksi virus. Dengan cara ini, vaksin mengurangi risiko perkembangan penyakit yang parah dan dengan demikian menurunkan tingkat kematian.

Para peneliti menyebutkan, VPM1002 mengandung bakteri seperti TBC yang melemah. Ini secara genetik dimodifikasi sedemikian rupa sehingga sel-sel kekebalan tubuh dapat mengenalinya dengan lebih baik.

Kandidat vaksin itu, awalnya dikembangkan di Institut Max Planck untuk Biologi Infeksi di Berlin oleh kelompok Stefan HE Kaufmann, dengan demikian memberikan perlindungan yang lebih efektif terhadap TBC daripada vaksin lama dan dimaksudkan untuk digunakan pada bayi baru lahir. Sekaligus untuk meningkatkan vaksinasi pada orang dewasa.

Studi terbaru menunjukkan VPM1002 juga bisa efektif melawan kanker dan mencegah terulangnya tumor kandung kemih.

Para ilmuwan telah menyelidiki pengembangan lebih lanjut dari vaksin BCG ini dalam serangkaian studi pada tikus, serta dalam beberapa uji klinis. Pada 2018, studi Fase II mengkonfirmasi bahwa VPM1002 dapat ditoleransi dengan baik oleh bayi baru lahir dan efektif.

Vaksin saat ini sedang diuji dalam studi Tahap III lebih lanjut tentang sukarelawan dewasa di India. Itu harus diselesaikan pada pertengahan 2020. "Hasil sampai saat ini menunjukkan bahwa vaksinasi dengan VPM1002 lebih aman dan lebih efektif daripada vaksinasi standar dengan BCG," kata Stefan HE Kaufmann.

Profil keamanan yang lebih tinggi dari VPM1002 dan peningkatan efektivitas memberikan alasan untuk berharap vaksin baru juga lebih mampu mengurangi gejala-gejala infeksi dengan co-virus 2 SARS daripada vaksin BCG. "Selain itu, VPM1002 dapat diproduksi dengan menggunakan metode manufaktur canggih yang akan membuat jutaan dosis tersedia dalam waktu yang sangat singkat," ungkap Adar C Poonawalla, CEO dan Direktur Eksekutif, Serum Institute of India.

Diskusi dengan Pihak Berwenang
Para mitra yang terlibat, Vakzine Project Management (VPM) dan Serum Institute of India, telah mengadakan diskusi yang menjanjikan dengan pihak berwenang mengenai pelaksanaan studi Fase III dengan VPM1002 di Jerman untuk menyelidiki efektivitas vaksin pada orang tua dan petugas kesehatan. "Kelompok-kelompok populasi ini secara khusus dipengaruhi oleh pandemik saat ini. Dan karenanya dapat secara khusus mendapat manfaat dari vaksinasi dengan VPM100," kata Leander Grode, Direktur Pelaksana VPM.

Jika hasilnya positif, maka VPM1002 dapat membantu meringankan beban pada sistem perawatan kesehatan sampai vaksin yang secara khusus efektif terhadap SARS-CoV-2 tersedia.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top