alexametrics

China Sebut Obat Flu Jepang Efektif Obati Penderita Virus Corona

loading...
A+ A-
TOKYO - Saham Fujifilm Toyama Chemical, yang mengembangkan favipiravir, tiba-tiba melonjak setelah dipuji oleh pejabat China setelah uji klinis.

Otoritas medis di China mengatakan, obat yang digunakan di Jepang untuk mengobati jenis influenza baru tampaknya efektif pada pasien virus coronavirus, kata media Jepang seperti disitat oleh The Guardian.

Zhang Xinmin, seorang pejabat di Kementerian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi China, mengatakan, favipiravir yang dikembangkan oleh anak perusahaan Fujifilm, telah menghasilkan hasil yang menggembirakan dalam uji klinis di Wuhan dan Shenzhen yang melibatkan 340 pasien.



"Ini memiliki tingkat keamanan yang tinggi dan jelas efektif dalam perawatan," kata Zhang kepada wartawan.

Pasien yang diberi obat di Shenzhen berubah negatif untuk virus setelah rata-rata empat hari setelah menjadi positif, dibandingkan rata-rata 11 hari untuk mereka yang tidak diobati dengan obat, kata penyiar publik NHK.

Selain itu, sinar-X mengonfirmasi peningkatan kondisi paru-paru pada sekitar 91% dari pasien yang diobati dengan favipiravir, dibandingkan 62% atau mereka yang tidak menggunakan obat.

Fujifilm Toyama Chemical, yang mengembangkan obat -juga dikenal sebagai Avigan- pada 2014, telah menolak untuk mengomentari klaim tersebut.

Dokter di Jepang sendiri menggunakan obat yang sama dalam studi klinis pada pasien virus Corona dengan gejala ringan hingga sedang. Mereka berharap itu akan mencegah virus berkembang biak pada pasien.

Tetapi sumber Kementerian Kesehatan Jepang, menyatakan, obat itu tidak efektif pada orang dengan gejala yang lebih parah. "Kami telah memberi Avigan kepada 70 hingga 80 orang, tetapi tampaknya tidak berfungsi dengan baik ketika virus sudah berlipat ganda," kata sumber itu kepada Mainichi Shimbun.

Keterbatasan yang sama telah diidentifikasi dalam penelitian yang melibatkan pasien virus Corona pengguna kombinasi antiretroviral HIV lopinavir dan ritonavir, sumber menambahkan.

Pada 2016, Pemerintah Jepang memasok favipiravir sebagai bantuan darurat untuk menghadapi wabah virus Ebola di Guinea. Favipiravir akan memerlukan persetujuan pemerintah untuk penggunaan skala penuh pada pasien COVID-19, karena pada awalnya dimaksudkan untuk mengobati flu.

Seorang pejabat kesehatan Jepang mengatakan kepada Mainichi Shimbun, bahwa obat itu dapat disetujui pada awal Mei. "Tetapi jika hasil penelitian klinis tertunda, persetujuan juga bisa ditunda," tambahnya.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top