alexametrics

Saudi Susupi Jaringan Telekomunikasi AS untuk Mengintai Warganya

loading...
A+ A-
WASHINGTON - Pemerintah Arab Saudi dituding memata-matai warganya yang berada di Amerika Serikat (AS). Hal itu bisa mereka lakukan dengan "menumpang" jaringan operator AS.

Menurut The Guardian, seorang whistleblower, menyatakan, Pemerintah Saudi melacak pergerakan warganya di seluruh AS menggunakan apa yang disebut sebagai spyware ponsel yang kuat. Laporan itu menyatakan ini semua bagian dari kampanye pengawasan yang dijalankan oleh Saudi.

Yang terakhir diawasi karena dituduh sebagai aktivis dan pembangkang. Perlu diingat dunia digemparkan kabar Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman yang memerintahkan pembunuhan jurnalis Washington Post, Jamal Khashoggi.



Selain menggunakan spyware, pemerintah juga diduga menempatkan mata-mata di dalam media sosial Twitter untuk mengawasi mereka yang mengkritik rezim saat ini.

The Guardian
diberi kesempatan oleh whistleblower untuk melihat jutaan permintaan untuk mendapatkan informasi pelacakan rahasia pada ponsel milik warga Saudi yang mengunjungi AS. Ini merupakan permintaan empat bulan dari Saudi yang dimulai pada November 2019. Permintaan tersebut datang dari tiga operator nirkabel Saudi yang mengarahkan permintaan melalui sistem pesan global Signaling System 7 (SS7).

Ini merupakan alasan yang sah untuk meminta informasi yang diminta. Seperti ketika maskapai asing ingin mendaftarkan biaya roaming. Namun dalam industri seluler, terlalu banyak permintaan semacam itu dianggap sebagai tanda pelacakan lokasi. Dan sejumlah besar permintaan yang dibuat oleh operator Saudi menunjukkan minat untuk mengetahui lokasi pelanggan mereka begitu mereka memasuki Amerika Serikat.

Andrew Miller, Anggota Dewan Keamanan Nasional Barack Obama, mengatakan, Saudi dikenal menggunakan pengawasan untuk melacak mereka yang menentang dan mengkritik pemerintah. "Saya pikir mereka mengawasi tidak hanya bagi pembangkang, tetapi yang juga mungkin menyimpang dari kepemimpinan Saudi. Khususnya khawatir tentang apa yang akan dilakukan warga negara Saudi ketika mereka berada di negara-negara Barat," tandasnya.

Laman Phone Arena menyebutkan, beberapa tahun lalu kelemahan keamanan utama telah ditemukan pada jaringan SS7 yang digunakan oleh operator seluler di seluruh dunia. Dengan kerentanan ini, peretas dapat mendengarkan panggilan atau mencegat pesan teks meskipun pesan ini dienkripsi.

Laporan 60 menit CBS-TV beberapa tahun kemudian benar-benar menakutkan. Jaringan membeli iPhone dari toko dan mengirimkannya ke Perwakilan Ted Lieu (D-Calif.). Pada saat yang sama, CBS hanya memberikan nomor telepon ke Security Research Lab.

Secara harfiah dalam beberapa menit, para peretas Lab Riset Keamanan dapat mendengarkan kedua sisi panggilan antara seorang reporter dan Rep. Lieu, melacak pergerakan anggota kongres, dan mencegat serta merekam panggilan teleponnya.

Ron Wyden, seorang senator Demokrat dari Oregon, menuduh Ketua FCC Ajit Pai tidak memberikan peringatan sebelumnya tentang SS7. "Karena tidak adanya tindakan Pai, jika laporan ini benar, pemerintah otoriter mungkin menjangkau jaringan nirkabel Amerika untuk melacak orang-orang di negara kita," cetusnya.

Pangeran Mohammed sebelumnya dituduh meretas ke dalam smartphone pribadi milik CEO Amazon Jeff Bezos, orang terkaya di dunia. Ini diduga dilakukan melalui pesan yang dikirim oleh Pangeran ke akun WhatsApp Bezos.

Permintaan untuk melacak informasi yang dilihat oleh The Guardian tidak menunjukkan nama-nama orang yang dilacak. Tiga operator Saudi yang terlibat, Saudi Telecom, Mobily, dan Zain mengirim operator seluler AS rata-rata 2,3 juta permintaan per bulan sejak 1 November 2019-1 Maret 2020.

Telepon milik Saudi dilacak di AS sebagai dua hingga 13 kali per jam. Data yang disediakan Saudi dapat menunjukkan dengan tepat lokasi ponsel ini dalam jarak ratusan meter dari lokasi mereka yang sebenarnya di dalam kota.

Rupanya, operator AS curiga tentang permintaan lain yang dibuat oleh Saudi untuk data lokasi. Permintaan ini, yang dikenal sebagai PSL, atau Memberikan Lokasi Pelanggan, mematikan alarm di suatu tempat karena banyak dari mereka diblokir oleh operator AS.

Seorang peneliti senior Citizen Lab di Munk School di University of Toronto, mengatakan, data menunjukkan agen asing secara terang-terangan menyalahgunakan jaringan seluler AS. Jaringan digunakan untuk melacak smartphone yang bergerak di berbagai negara bagian.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top