alexametrics

Tetap Optimistis karena Ilmuwan Terus Bekerja demi Vaksin Corona

loading...
A+ A-
JAKARTA - Wabah virus Corona atau sekarang disebut COVID-19 di Wuhan, China, berubah menjadi pandemik karena penyebarannya yang sangat cepat ke seluruh dunia.

Ratusan ribu orang terpapar dan puluhan ribu lainnya meninggal dunia karena virus yang belum ada obat dan vaksinya itu. Pandemik itu pun mengundang industri biotek, baik oleh perusahaan farmasi maupun organisasi penelitian seperti National Institutes of Health (NIH), AS, untuk bekerja ekstra keras mendapatkan solusinya.

Karena itu, warga dunia, termasuk rakyat Indonesia diharapkan tetap optimistis melawan virus Corona. Apalagi penyebarannya di Tanah Air tergolong cepat.



Dilansir dari laman clinicaltrialsarena.com, China berharap vaksin COVID-19 pertama siap untuk uji klinis pada akhir April 2020. Harapan itu disampaikan Xu Nanping, Wakil Menteri Ilmu Pengetahuan dan Teknologi China. Inovio Pharmaceuticals juga berencana untuk memulai uji klinis pada vaksin virus Corona pada bulan yang sama.

Di sisi lain, pejabat kesehatan dari WHO telah mencatat remdesivir Gilead menunjukkan kemanjuran dalam mengobati infeksi virus Corona.

Terkait penelitian untuk menemukan vaksin atau obat virus Corona, SINDOnews mencoba memberikan gambaran bagaimana para peneliti berjuang habis-habisan untuk menemukan solusi atas pandemik COVID-19:
Tetap Optimistis karena Ilmuwan Terus Bekerja demi Vaksin Corona

Chloroquine akan Diuji di AS
Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengumumkan pada 19 Maret bahwa klorokuin (hydroxychloroquine/Plaquenil), obat yang digunakan untuk mengobati malaria dan radang sendi, telah disetujui oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS (FDA) untuk diuji sebagai pengobatan COVID-19.

Chloroquine sedang diuji dalam berbagai uji klinis yang dilakukan oleh lembaga pemerintah dan lembaga akademik. Obat antivirus lain juga akan dilacak dengan cepat untuk pengujian virus Corona.

Favilavir, Obat Pertama yang Disetujui di China
Administrasi Produk Medis Nasional China telah menyetujui penggunaan Favilavir, obat antivirus, sebagai pengobatan untuk pasien virus Corona.
Tetap Optimistis karena Ilmuwan Terus Bekerja demi Vaksin Corona

Obat tersebut dilaporkan telah menunjukkan kemanjuran dalam mengobati penyakit dengan efek samping minimal dalam uji klinis yang melibatkan 70 pasien. Uji klinis sedang dilakukan di Shenzhen, Provinsi Guangdong.

Perusahaan farmasi juga terlibat dalam pengembangan obat/vaksin virus Corona. Berikut adalah daftar obat-obatan virus Corona utama yang sedang dikembangkan oleh perusahaan-perusahaan farmasi di seluruh dunia:

TJM2 oleh I-Mab Biopharma

I-Mab Biopharma dikembangkan TJM2, antibodi penawar, sebagai pengobatan untuk badai sitokin pada pasien yang menderita infeksi virus Corona parah. Obat ini menargetkan faktor stimulasi koloni granulosit-makrofag manusia (GM-CSF), yang bertanggung jawab untuk peradangan akut dan kronis.

Perusahaan akan memulai pengembangan setelah menerima persetujuan untuk aplikasi Obat Baru Investigatif (IND) dari Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS.
Tetap Optimistis karena Ilmuwan Terus Bekerja demi Vaksin Corona

Vaksin Virus Corona oleh Medicago
Medicago mengembangkan kandidat obat melawan COVID-19 setelah memproduksi Virus-Like Particles (VLP) dari virus Corona. Perusahaan telah membentuk kolaborasi dengan Pusat Penelitian Penyakit Menular Universitas Laval untuk mengembangkan antibodi terhadap SARS-CoV-2.

Kegiatan penelitian perusahaan sebagian didanai oleh Canadian Institutes for Health Research (CIHR).

AT-100 oleh Airway Therapeutics
Airway Therapeutics sedang mengeksplorasi protein rekombinan manusia baru bernama AT-100 (rhSP-D) sebagai pengobatan untuk virus Corona. Perusahaan telah mengumumkan pengajuan dengan Respiratory Diseases Branch dari National Institutes of Health untuk mengevaluasi obat tersebut.

AT-100 telah menunjukkan kemanjuran dalam studi praklinis dalam mengurangi peradangan dan infeksi di paru-paru. Juga menghasilkan respons kekebalan terhadap berbagai penyakit pernapasan.

TZLS-501 oleh Tiziana Life Sciences
Tiziana Life Sciences sedang mengembangkan antibodi monoklonalnya bernama TZLS-501 untuk pengobatan COVID-19. TZLS-501 adalah reseptor anti-interleukin-6 manusia (IL-6R), yang membantu dalam mencegah kerusakan paru-paru dan peningkatan kadar IL-6.

Obat ini bekerja dengan mengikat IL-6R dan menipiskan jumlah IL-6 yang bersirkulasi dalam tubuh. Sehingga mengurangi peradangan paru-paru kronis.

OYA1 oleh OyaGen
Tetap Optimistis karena Ilmuwan Terus Bekerja demi Vaksin Corona

Oya1 OyaGen telah menunjukkan kemanjuran antivirus yang kuat terhadap virus Corona dalam esai laboratorium. Itu ditemukan lebih efektif daripada chlorpromazine HCl dalam menghambat SARS-CoV-2 dari replikasi dalam kultur sel.

OYA1 sebelumnya disetujui sebagai obat baru investigasi untuk mengobati kanker, tapi ditinggalkan karena kurang kemanjuran. OyaGen berencana untuk melakukan penelitian lebih lanjut tentang obat untuk menentukan kemanjuran dalam mengobati virus Corona.

BPI-002 oleh BeyondSpring
BeyondSpring's BPI-002 adalah agen molekul kecil yang diindikasikan untuk mengobati berbagai infeksi termasuk COVID-19. Dia memiliki kemampuan untuk mengaktifkan sel T helper CD4 + dan sel T sitotoksik CD8 + dan menghasilkan respons imun dalam tubuh.

Jika dikombinasikan dengan vaksin COVID-19 lainnya, obat ini memiliki kemampuan untuk menghasilkan perlindungan jangka panjang terhadap infeksi virus. BeyondSpring telah mengajukan perlindungan paten AS untuk obat yang mengobati infeksi virus.

Vaksin Intranasal Altimmune
Vaksin Covid-19 intranasal sedang dikembangkan oleh perusahaan biofarmasi tahap klinis yang berbasis di AS, Altimmune. Desain dan sintesis vaksin dosis tunggal telah selesai, sementara pengujian pada hewan akan menyusul.

Vaksin sedang dikembangkan berdasarkan pada platform teknologi vaksin yang mirip dengan NasoVAX, vaksin influenza yang dikembangkan oleh Altimmune.

INO-4800 oleh Inovio Pharmaceuticals dan Beijing Advaccine Biotechnology
Inovio Pharmaceuticals telah bekerja sama dengan Beijing Advaccine Biotechnology Company untuk memajukan pengembangan vaksin sebelumnya, INO-4800, sebagai vaksin virus Corona baru. Perusahaan telah memulai pengujian pra-klinis untuk pembuatan produk klinis.

Pengembangan vaksin didukung oleh hibah USD9 juta dari Koalisi untuk Kesiapsiagaan Epidemi Inovasi (CEPI).

Inovio mengumumkan deadline yang dipercepat untuk pengembangan vaksin pada 3 Maret. Uji praklinis sedang berlangsung dan desain untuk uji klinis manusia telah selesai.

Perusahaan juga telah menyiapkan 3.000 dosis untuk uji klinis manusia yang direncanakan akan dilakukan di AS, China, dan Korea Selatan. Rencana untuk manufaktur skala besar juga telah dikembangkan.

Uji klinis manusia pada 30 sukarelawan sehat diharapkan akan dimulai pada April 2020 di AS, diikuti China, dan Korea Selatan. Percobaan klinis fase satu direncanakan akan dilakukan secara paralel di China, oleh Beijing Advaccine. Hasil dari uji klinis diharapkan akan tersedia pada September 2020.

Inovio bertujuan untuk memproduksi satu juta dosis vaksin pada akhir 2020 untuk melakukan uji klinis tambahan atau penggunaan darurat.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top