Huawei Berharap Aplikasi Google Play Store Ikut Memperkaya AppGallery

loading...
Huawei Berharap Aplikasi Google Play Store Ikut Memperkaya AppGallery
Huawei Berharap Aplikasi Google Play Store Ikut Memperkaya AppGallery
JAKARTA - Pada akhir Maret, Huawei merilis smartphone seri P40, bukan hanya untuk konsumen di China tapi juga di dunia. Ini adalah barisan handphone flagship pertama yang resmi dilengkapi layanan seluler Huawei Mobile Service (HMS) dan toko aplikasi AppGallery Huawei.

Karena ketidakmampuan untuk menggunakan Google Mobile Service (GMS) dan Play Store Google, Huawei giat mempromosikan pembangunan ekosistemnya sendiri sejak tahun lalu. Raksasa teknologi China itu meluncurkan layanan seluler HMS dan toko aplikasi AppGallery.

Menurut informasi yang dikeluarkan oleh Huawei, Huawei HMS telah menjangkau lebih dari 170 negara di seluruh dunia. Ada 400 juta pengguna aktif bulanan. Selain itu, perusahaan ini telah menarik 1,3 juta pengembang dan mitra di seluruh dunia. Adapun toko aplikasi AppGallery memiliki setidaknya 55.000 aplikasi.

Bagi Huawei, layanan HMS dan toko aplikasi AppGallery akan membutuhkan waktu untuk meningkat. Dalam hal jumlah aplikasi, toko aplikasi AppGallery belum sebanding dengan Google Play store. Data terbaru menunjukkan bahwa jumlah aplikasi di Play Store melebihi 1,43 juta. Ini lebih baik daripada iOS dengan lebih dari 1,21 juta aplikasi.



Beberapa sumber melaporkan Huawei secara aktif melakukan negosiasi dengan produsen terkait, berharap aplikasi di Play Market akan tersedia di toko aplikasi Huawei AppGallery. Jadi pengguna di wilayah global dapat menggunakan layanan Google lagi.

Yu Chengdong, CEO Bisnis Terminal Konsumen Huawei, mengungkapkan ide serupa dalam sebuah wawancara setelah pengumuman trio P40. Dia mengatakan, Huawei masih berharap untuk bekerja sama dengan Google untuk membawa aplikasi Play Store.

Sebelumnya, ada beberapa berita bahwa Google juga aktif merayu Pemerintah AS untuk mengurangi pembatasan penggunaan Huawei dari Play Store dan GMS. Hanya Presiden AS, Donald Trump, masih menolak permintaan Google.



SINDOnews sebelumnya mengabarkan bahwa CEO Huawei, Eric Xu, berharap aplikasi Google akan tersedia di AppGallery. Dia membandingkannya dengan casing Apple App Store, di mana Google mengirimkan aplikasinya untuk persetujuan Apple. Jika Google mengirimkan aplikasinya di AppGallery, ini bisa membuatnya tersedia untuk diunduh di smartphone Huawei.

Ketiadaan aplikasi Google pada ponsel cerdas Huawei mungkin tidak menjadi masalah bagi pasar dalam negeri perusahaan. Mengingat fakta bahwa aplikasi Google dilarang di China, tapi ini menjadi minus besar bagi pelanggan internasional.
(mim)
KOMENTAR ANDA
preload video
Top