alexametrics

Jawaban WHO Atas Tudingan Bersekutu dengan China terkait COVID-19

loading...
Jawaban WHO Atas Tudingan Bersekutu dengan China terkait COVID-19
Dr. Limeng Yan seorang virologi lulusan Universitas Hongkong . FOTO/ FOX NEWS
NEW YORK - Ocehan Dr Limeng Yan yang menuding China dan Badan Kesehatan Dunia WHO melakukan persekongkolan jahat terkait virus corona membuat dunia mulai meragukan WHO.

Dalam salah satu pengakuannya LiMeng Yan menyebutkan bahwa Profesor Malik Peiris, co-direktur laboratorium yang berafiliasi dengan WHO, juga mengatahui masalah ini tetapi tidak mengambil tindakan apa pun. . BACA JUGA - Konsultan WHO asal China Bersaksi COVID-19 Hasil Persekongkolan Jahat



Menurut situs WHO, Peiris adalah penasihat untuk Coronavirus baru atau 2019-nCoV, Virus Komunis China, Komite Darurat Pneumonia dari Peraturan Kesehatan Internasional WHO. BACA JUGA - AS Pastikan Pengakuan Yan dan Ilmuwan China Lain Sinkron dengan FBI


Juru bicara WHO Margaret Ann Harris menanggapi Fox News melalui email menyatakan, “Profesor Peiris adalah pakar penyakit menular, ia telah berada di misi dan bekerja sama dengan ahli WHO, seperti banyak orang terkenal di lapangan.”



“Ini tidak berarti bahwa dia adalah anggota staf WHO, atau bahwa dia dapat mewakili WHO.” BACA JUGA - Di Luar Kendali dan Tak Berdaya, Akhirnya WHO Buka-Bukaan Soal COVID-19
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak