Resmi Dilarang, Inggris Copot Semua Perangkat Huawei dari Jaringan 5G

loading...
Resmi Dilarang, Inggris Copot Semua Perangkat Huawei dari Jaringan 5G
Perdana Menteri (PM) Inggris, Boris Johnson, resmi melarang perangkat dan teknologi Huawei melekat pada jaringan 5G di negaranya. Foto/Phone Arena
LONDON - Perdana Menteri (PM) Inggris, Boris Johnson, pada Januari lalu mengumumkan, peralatan Huawei akan diizinkan di jaringan 5G negaranya. Pada saat itu, Johnson merasa dia tidak punya pilihan selain melawan AS, mengingat Huawei menyediakan teknologi paling mutakhir dengan harga yang baik. (Baca juga: Ada Tujuh Cara 5G Mengubah Dunia yang Berhubungan dengan Kita)

Tetapi Boris ditekan terus oleh Amerika Serikat, dan pukulan terakhir datang ketika AS melarang produsen chip seperti TSMC mengirim chip ke perusahaan. Itu membuat para pejabat di Inggris khawatir Huawei akan dipaksa untuk menggunakan komponen yang tidak terbukti mungkin tidak aman.

Jadi pagi ini, sang Perdana Menteri mengumumkan, peralatan jaringan Huawei harus sepenuhnya dihapus dari Inggris pada 2027. Huawei adalah pemimpin global dalam peralatan jaringan dan tergantung pada sumbernya. Mereka juga merupakan produsen smartphone nomor satu di dunia untuk saat ini.

Hanya sejak 2012, Huawei telah dianggap sebagai ancaman keamanan nasional di AS karena hubungannya yang erat dengan Pemerintah Komunis China. Undang-undang di sana mengharuskan perusahaan teknologi negara untuk mengumpulkan intelijen atas nama pemerintah jika diminta melakukannya.

Mitosnya, produk Huawei mengandung pintu belakang yang mengumpulkan data dan mengirimkannya ke server di Beijing. Skenario ini tidak pernah terbukti benar dan perusahaan telah menolaknya selama bertahun-tahun.



Pengumuman bahwa larangan itu tidak akan berlaku sampai 2027 membuat operator di Inggris seperti BT, Vodafone, dan Three senang. Karena mereka khawatir akan menghabiskan miliaran dolar untuk membuang perangkat Huawei dari jaringan mereka jauh sebelumnya.

Menurut Reuters, Sekretaris Digital, Budaya, Media dan Olahraga Inggris, Oliver Dowden, mengatakan, pada akhir tahun ini akan ilegal bagi perusahaan di Inggris untuk membeli peralatan 5G dari Huawei. Tetapi ada harga yang harus dibayar konsumen untuk keputusan ini karena menunda peluncuran konektivitas 5G di Inggris selama 2-3 tahun.

Selain itu, langkah ini meningkatkan biaya pemasangan 5G di pasar hingga USD2,5 miliar. Pengumuman hari ini juga memberi perusahaan telekomunikasi di AS dua tahun untuk menghapus semua jejak Huawei dari jaringan broadband serat tetap.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Dowden mengatakan, "NCSC (National Cyber Security Center) sekarang telah melaporkan kepada para menteri, bahwa mereka telah secara signifikan mengubah penilaian keamanan mereka terhadap kehadiran Huawei di jaringan 5G Inggris. Ini bukan keputusan yang mudah, tetapi itu adalah yang tepat untuk jaringan telekomunikasi Inggris, untuk keamanan nasional kita dan ekonomi kita, baik sekarang dan memang dalam jangka panjang. Pada saat pemilihan berikutnya, kita akan menerapkan hukum dalam jalur yang tidak dapat dibalikkan untuk penghapusan lengkap peralatan Huawei dari jaringan 5G kami."

Selain kekhawatiran tentang mata-mata, AS juga khawatir jika Huawei meraih keunggulan dalam teknologi 5G, China akan menjadi pemimpin teknologi dunia selama bertahun-tahun. Generasi berikutnya dari konduktivitas nirkabel, 5G akan memberikan kecepatan data unduhan hingga 10 kali lebih cepat daripada sinyal 4G LTE saat ini. Kecepatan yang lebih cepat dan latensi yang lebih rendah memungkinkan terciptanya teknologi dan industri baru.



Huawei mendukung keputusan UK yang menyebutnya "politis" dan mengatakan itu dibuat karena kebijakan perdagangan AS dan bukan karena masalah seputar keamanan. Perusahaan juga menyatakan keputusan itu buruk bagi pengguna telepon di negara ini.

"Itu mengancam untuk memindahkan Inggris ke jalur lambat digital, mendongkrak tagihan dan memperdalam kesenjangan digital," kata juru bicara Huawei.
(iqb)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top