alexametrics

Transaksi Online Dongkrak Penjualan Makaroni Bonju, Kuliner Anti-Minimarket

loading...
Transaksi Online Dongkrak Penjualan Makaroni Bonju, Kuliner Anti-Minimarket
Penjualan Makaroni Bonju mengalami peningkatan karena pola konsumsi masyarakat yang mulai beralih ke jual-beli online di masa pandemik COVID-19. Foto/Ist
JAKARTA - Pemerintah baru-baru ini sudah mengeluarkan kebijakan dan strategi dalam menghadapi New Normal. Salah satunya mulai menyosialisasikan pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk mulai beralih ke penjualan online.

Hal ini menjadi angin segar bagi pelaku UMKM. Sebab bisa menjadi solusi bagi pengusaha kecil agar bisa bertahan dan berkembang di masa pandemik COVID-19.



Sejalan dengan kebijakan tersebut, Makaroni Bonju sebagai pelopor UMKM di bidang kuliner yang mengusung tagline antiminimarket, menggunakan momentum tersebut untuk memaksimalkan pelayanan bagi konsumen. Makaroni Bonju memastikan setiap proses pelayanan mulai dari produksi, packing, sampai pada pengiriman produk sesuai dengan protokol kesehatan.

“Keamanan produk demi kesehatan konsumen menjadi prioritas utama kami. Ini kami lakukan untuk menjamin kepuasan konsumen dan mendukung pedoman BPOM,” kata Khoirul Fuadi, selaku Manager Marketing Makaroni Bonju.



Dia menjelaskan, mengusung konsep antiminimarket, seluruh penjualan Makaroni Bonju melalui sistem keagenan dan dilakukan secara online. Seperti yang bisa dilihat dari laman Instagram official-nya di @makaronibonju_id, agen Makaroni Bonju juga disebut sudah tersebar di hampir seluruh kota di Indonesia.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak