Pengguna Beralih ke Aplikasi Pesaing, Apple Tak Tertarik Beli TikTok

loading...
Pengguna Beralih ke Aplikasi Pesaing, Apple Tak Tertarik Beli TikTok
Microsoft tampaknya menjadi satu-satunya perusahaan AS yang telah menyatakan minatnya untuk mengeluarkan banyak uang untuk membeli TikTok. Foto/Ist
CUPERTINO - Presiden AS, Donald Trump, memberikan Microsoft hingga pertengahan September untuk menyelesaikan kesepakatan dengan ByteDance dalam memiliki dan mengoperasikan TikTok di Amerika Serikat, Kanada, Australia, dan Selandia Baru. (Baca juga: Bocoran Ini Ungkap Habis-habisan Huawei Mate 40 dan Mate 40 Pro 5G)

Administrasi Trump prihatin perusahaan teknologi China mengumpulkan data dari konsumen dan perusahaan AS dan mengirimkan data itu ke server di Beijing. Ini bisa menjadi alasan mengapa Trump lebih suka melihat aplikasi video bentuk pendek di tangan swasta AS atau dilarang beroperasi di sana sama sekali.

Melansir NPR, Phone Arena melaporkan, hari ini gugatan class action diajukan oleh orang tua dari lebih dari 70 anak AS yang menggunakan aplikasi berbagi video pendek, TikTok. Mereka mengklaim aplikasik mengumpulkan data, termasuk fitur wajah, lokasi anak-anak, dan kontak mereka. Gugatan itu menuduh informasi ini diam-diam dikirim ke server di China, meskipun Pemerintah China tidak disebutkan secara khusus.



Sementara Microsoft tampaknya menjadi satu-satunya perusahaan AS yang telah menyatakan minatnya untuk mengeluarkan banyak uang untuk membeli TikTok. Pagi ini, Axios melaporkan perusahaan-perusahaan AS lainnya juga diyakini tertarik dengan aplikasi yang telah diinstal lebih dari 2 miliar kali dari Google Play Store dan App Store. Salah satu perusahaan yang dilaporkan mencari kesepakatan untuk membeli TikTok adalah Apple.

Primack dari Axios menulis, dirinya telah diberitahu oleh berbagai sumber bahwa Apple tertarik pada TikTok. Dia memang mencatat tidak ada sumber-sumber di dalam Apple dan menunjukkan bahwa aplikasi TikTok bekerja di iOS dan Android.

Primack kemudian diberitahu oleh Apple bahwa tidak ada diskusi yang sedang berlangsung dengan ByteDance. Bahkan raksasa Cupertino itu sama sekali tidak tertarik pada TikTok. Pembelian TikTok tentu akan menelan biaya lebih dari USD3 miliar yang dihabiskan raksasa teknologi itu untuk membeli Beats Audio pada 2014.



Itu adalah akuisisi terbesar yang pernah dilakukan oleh Apple yang biasanya membatasi pembelian ke perusahaan kecil dengan teknologi satu banding dua. Bertahun-tahun kemudian aplikasi baru digunakan dalam produk seperti iPhone.

Sementara TikTok cocok dengan segmen bisnis terbesar Apple, Layanan, aplikasi di unit itu menghasilkan pendapatan dari biaya berlangganan berulang yang dibayarkan oleh pengguna. Sebaliknya, TikTok adalah aplikasi gratis yang didukung oleh pengiklan. Bahkan jika kita berasumsi penolakan Apple terhadap minat pada TikTok adalah cara negosiasi, sulit untuk melihat bagaimana perusahaan dan pelanggannya akan mendapat manfaat dari pembelian semacam itu.

Dengan menetapkan batas waktu 15 September untuk menyelesaikan kesepakatan, Trump telah menyusahkan dirinya sendiri. Karena penilaian TikTok, ini tidak mudah untuk diselesaikan.

Jika 15 September datang dan tanpa transaksi, Presiden AS itu akan dipaksa untuk melarang aplikasi yang sangat populer bahkan di antara usia mereka yang memiliki hak memilih. Sementara itu, implikasi dari suatu kesepakatan memiliki efek di mana-mana. Di China, perusahaan induk TikTok ByteDance, akan dicap sebagai pengkhianat karena setuju untuk menjual TikTok ke perusahaan AS. Sementara TikTok sendiri tidak beroperasi di China dengan status ByteDance sebagai perusahaan China.

Di Amerika Serikat, pengguna TikTok mulai berpindah ke platform saingan, menurut Wall Street Journal. Aplikasi video pendek, Clash, yang diluncurkan berbulan-bulan lebih awal dari yang direncanakan mencoba mengambil keuntungan dari kebingungan seputar TikTok. Begitu juga dengan Reels Instagram yang juga siap diluncurkan.

Sementara Snapchat mengambil pengguna TikTok dengan layanan yang diuji. Dan masih banyak lagi aplikasi serupa lain yang sudah tersedia, seperti byte dan Triller. (Baca juga: Pascabanjir Bandang Jalan Lintas Barat di Tanggamus Tertutup Lumpur)

Seorang pengguna TikTok, Kyle Thomas, mengatakan, kepada Journal, "Saya menghabiskan seluruh waktu saya untuk itu (TikTok). Sebanyak itu adalah pekerjaan saya, itu juga hiburan saya. Jika saya tidak bisa memilikinya, saya tidak akan memilikinya," katanya ringan.
(iqb)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top