AS Bersihkan Jaringan Telekomunikasi dari Semua Teknologi China

loading...
AS Bersihkan Jaringan Telekomunikasi dari Semua Teknologi China
Departemen Luar Negeri AS meluncurkan program Jalur Bersih 5G pada 29 April. Semua pertukaran informasi jaringan yang terkait dengan lembaga diplomatik AS harus melalui peralatan telekomunikasi 5G terpercaya. Foto/Giz China
WASHINGTON - Perang dagang antara China dan AS terus berlangsung. Paman Sam dikabarkan melakukan operasi pembersihan terhadap jaringan telekomunikasi dari produk atau teknologi perusahaan asal China. (Baca juga: Barisan 10 Smartphone Kelas Menengah Terbaik Bulan Juli versi AnTuTu)

Seperti dilaporkan CNBC, Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, mengumumkan pada konferensi pers Rabu kemarin bahwa Amerika Serikat akan membentuk 'Jaringan Bersih'. Dia menyebutkan, tujuh perusahaan akan dilarang untuk meluncurkan lebih banyak aplikasi dari China. Dan akses mereka ke sistem cloud AS juga dibatasi.

Selanjutnya, Pompeo mengumumkan rencana terkait di situs web Pemerintah AS. Jaringan Bersih menetapkan tujuh perusahaan teknologi China yang dilarang beroperasi di AS, karena meluncurkan aplikasi dan layanan internet dari China.



Rencana tersebut mencakup lima area, yaitu operator, toko aplikasi, aplikasi, layanan cloud, dan kabel. Ini akan memungkinkan AS untuk sepenuhnya menindak perusahaan China.

Lima Ukuran Jaringan Bersih
Operator: Mendesak Komisi Komunikasi Federal AS (FCC) untuk mencabut dan menghentikan otorisasi China Telecom, China Unicom, Pacific Networks Corp dan anak perusahaannya ComNet (AS) untuk menyediakan layanan komunikasi di Amerika Serikat.

App Store: Pompeo juga menekankan pada hari yang sama bahwa Amerika Serikat segera mengambil tindakan dan memiliki alasan kuat untuk menghapus aplikasi yang didanai China. "Dengan perusahaan induk yang berbasis di China, aplikasi seperti TikTok, WeChat, dan lainnya, merupakan ancaman signifikan terhadap data pribadi warga Amerika, belum lagi alat untuk sensor konten Partai Komunis China," ucap Pompeo.



Aplikasi: Permintaan untuk menghapus aplikasi dari perusahaan Amerika dari toko aplikasi produsen ponsel cerdas yang tidak tepercaya (mengacu pada Huawei).

Kabel: Bekerja keras untuk memastikan bahwa informasi yang dikirimkan oleh kabel bawah laut yang terhubung ke internet global tidak akan rusak atau bocor.

Pompeo menyatakan bahwa Huawei Marine mengajukan tawaran untuk kabel bawah laut yang menghubungkan Asia, Pasifik, Afrika dan Eropa. "Amerika Serikat tidak akan membiarkan ini berlanjut," imbuhnya.

Layanan Cloud: Mencegah penyimpanan dan pemrosesan informasi pribadi paling sensitif dari warga AS dan kekayaan intelektual perusahaan yang paling berharga (termasuk penelitian vaksin COVID-19) pada sistem berbasis cloud agar tidak diperoleh oleh lawan asing melalui perusahaan seperti Alibaba dan Tencent.

Departemen Luar Negeri AS meluncurkan program Jalur Bersih 5G pada 29 April. Semua pertukaran informasi jaringan yang terkait dengan lembaga diplomatik AS harus melalui peralatan telekomunikasi 5G tepercaya. Pemasok yang mereka anggap tidak tepercaya berlabel Huawei dan ZTE.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Wang Wenbin, juga menyatakan dalam konferensi pers reguler, 4 Agustus. Dikatakannya, Amerika Serikat menggunakan tuduhan yang 'tidak perlu' untuk memberlakukan pembatasan dan penindasan, yang sepenuhnya merupakan manipulasi politik. Amerika Serikat tidak boleh membuka kotak Pandora, jika tidak tidak akan menghasilkan yang lebih baik.
(iqb)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top