alexametrics

Diklaim Bisa Hidupkan Mayat, Teknologi Keabadian Diperkenalkan di CES 2018

loading...
Diklaim Bisa Hidupkan Mayat, Teknologi Keabadian Diperkenalkan di CES 2018
Panggung International Consumer Electronics Show (CES) 2018 sebagai wahana memperkenalkan teknologi kekinian untuk memperkenalkan berbagai fungsi. FOTO/ Daily
A+ A-
CALIFORNIA - Panggung International Consumer Electronics Show (CES) 2018 sebagai wahana memperkenalkan teknologi kekinian untuk memperkenalkan berbagai fungsi dan desain robot serta Artificial Intelligence (AI) di ajang yang digelar 9-12 Januari 2018 di Las Vegas, Amerika Serikat.

Seperti dilansir dari Dailymail, Dalam ajang tersebut, ada salah satu stand yang para pesertanya pameran berpakaian putih menjual teknologi keabadian.



Kabar tentang adanya teknologi keabadian bukanlah hal yang baru,  teknik proses pembekuan mayat yang bertujuan agar sel-sel hidup pada jenazah tidak rusak dan kelak bisa dihidupkan kembali.

Diklaim Bisa Hidupkan Mayat, Teknologi Keabadian Diperkenalkan di CES 2018

Teknik ini disebut cryonic. Penemunya ialah Robert Ettinger, seorang ilmuwan dan veteran perang asal Amerika. Bukan baru-baru ini, Robert telah mendirikan sebuah yayasan bernama Cryonic Institute sejak tahun 1976.

Meskipun banyak kalangan yang skeptis terhadap gerakan ini, nyatanya dari tahun ke tahun jumlah anggota ini terus meningkat. Saat ini jumlah anggotanya telah mencapai 900-an orang yang tersebar di seluruh dunia.

Penemunya sendiri telah meninggal dunia pada 2011 silam dan menjadi pasien ke-106 yang memanfaatkan teknologi ini. Robert meninggal pada usia 92 tahun, yaitu pada tanggal 23 Juli 2011. Jenazahnya langsung diproses beberapa menit setelah dinyatakan meninggal dengan diberi lapisan es. Lalu jaringan tubuhnya diisi dengan senyawa tertentu dan dibekukan dengan nitrogen cair. Lalu jenazah Robert dimasukkan dalam peti khusus yang dinamai cryostat untuk menjaganya agar tetap berada di bawah titik beku.

Menariknya, sebagian anggota Cronic Institute justru hanya ingin mengawetkan binatang peliharaannya seperti anjing dan kucing. Hingga kini, yayasan itu telah membekukan 64 mayat binatang peliharaan. Sedangkan untuk jenazah manusia, Robert jadi yang ke-106. Orang pertama yang berhasil diawetkan lewat teknologi ini adalah Dr. James Bredford, seorang profesor fisika dari University of California. Bredford dibekukan pada tahun 1967 sesuai dengan surat wasiatnya, dimana dia juga meninggalkan sejumlah uang untuk membiayai prosedur kontroversial ini.

Menurut data terakhir di tahun 2014, ada 250 orang mati yang telah diawetkan lewat cryonic dan ada 1500 orang yang telah mendaftar untuk dibekukan setelah secara resmi dinyatakan meninggal. Sampa saat ini ada 4 fasilitas pembekuan cryonic di seluruh dunia, 3 terletak di Amerika Serikat dan 1 di Rusia.
(wbs)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak