Mungkin Ini Alasan Donald Trump Larang Aplikasi Buatan China

loading...
Mungkin Ini Alasan Donald Trump Larang Aplikasi Buatan China
Presiden AS, Donald Trump, mengancam akan melarang TikTok awal pekan ini kecuali aplikasi yang berbasis di China tersebut diakuisisi oleh perusahaan AS. Foto/ist
WASHINGTON - Setelah Pemerintah India mengambil tindakan tegas dengan melarang ratusan aplikasi asal China, Trump telah mengeluarkan perintah eksekutif untuk melarang TikTok dan WeChat dari Google Play Store dan App Store Apple. (Baca juga: Oppo Reno4 Resmi Meluncur, Ini Harga dan Spesifikasinya!)

Presiden AS, Donald Trump, mengancam akan melarang TikTok awal pekan ini kecuali aplikasi yang berbasis di China tersebut diakuisisi oleh perusahaan AS. Pekan ini, rencana itu dikonkritkan menjadi perintah eksekutif dengan menyebut penggunaan luas aplikasi China sebagai "darurat nasional".

Menyoroti kata "diakuisisi oleh perusahaan AS", ini mungkin ada hubungannya dengan Microsoft sedang dalam pembicaraan untuk membeli TikTok dari ByteDance. Saat ini, Microsoft sedang bernegosiasi untuk mendapatkan bagian dari saham TikTok. Di bawah ancaman larangan Trump, transaksi ini mungkin terpaksa dilanjutkan.

TikTok, anak perusahaan ByteDance, semakin populer dengan lebih dari 100 juta pengguna di Amerika Serikat dan ratusan juta pengguna lainnya di seluruh dunia. TikTok dianggap “asyik tapi konyol”, tapi jutaan orang di seluruh dunia merasa senang menghabiskan waktu bersama aplikasi berbagi video pendek ini.

Pengguna dapat mem-posting video nyanyian, tarian dan lelucon yang menyinkronkan bibir dan banyak lagi di aplikasi. Mirip dengan setiap perusahaan media sosial lain di luar sana, TikTok juga menyuarakan kekhawatiran tentang privasi pengguna dan metode kontrol konten.



Sementara WeChat Tencent adalah layanan komunikasi dan pembayaran yang terkenal serta penting bagi rakyat China. Aplikasi digunakan lebih dari 1,2 miliar pengguna di seluruh dunia. Meskipun tidak ada konfirmasi resmi mengenai jumlah pasti pengguna dari AS, menurut firma riset Sensor Tower, diperkirakan sejak 2014, WeChat telah diunduh 19 juta kali di Amerika Serikat.

Itu adalah jumlah yang sangat besar untuk sebuah aplikasi. Selain itu, Tencent juga terhubung dengan merek hiburan besar Amerika lainnya. Tencent memiliki saham di Riot Games, video game populer "League of Legends", PUBG Mobile, dan memiliki saham besar di Epic Games, perusahaan di balik raksasa video game Fortnite.

Bagaimana Pengaruhnya?
Dari perspektif orang biasa, alasan pertama Pemerintahan Trump akan melarang aplikasi ini ialah untuk menyebarkan ketakutan, ketidakpastian, dan keraguan.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, mengatakan, awal pekan ini, bahwa pemerintah ingin melihat semua aplikasi China yang tidak tepercaya dihapus dari App Store AS. Menurut Para ahli, pengungkapan urutan ini meragukan, dan melarang "transaksi apa pun" di luar AS baik dengan Tencent atau ByteDance. Meskipun tidak jelas bagaimana larangan ini akan memengaruhi aset dan mitra Tencent lainnya, publik harus menunggu hingga larangan tersebut diberlakukan dalam waktu sekitar 45 hari.

Menurut dua pejabat Gedung Putih yang meminta untuk merahasiakan identitas mereka, larangan itu dilakukan karena kekhawatiran tentang pengumpulan data pengguna AS dan dendam lama terhadap strategi bisnis China. Trump telah menargetkan TikTok sejak lama, tapi pertempuran melawan WeChat adalah tindakan yang tiba-tiba.



Namun situasi sebenarnya jauh lebih rumit dari yang terlihat. Para pejabat ini mengatakan bahwa ketidakpuasan Trump dengan pandemik virus corona baru di Amerika Serikat dan China juga menjadi alasan tindakannya.

Ketika Trump menyalahkan China atas pandemik yang melanda dunia dan mempertanyakan apakah para pemimpin China berniat untuk mengendalikan pandemi dan menyebarkan bencana ekonomi ke negara lain, dia juga marah dengan China secara pribadi, menuduh China merusak peluangnya untuk terpilih kembali dan menyatakan tidak berniat mencapai kesepakatan perdagangan lebih lanjut.

Apakah Legal Presiden Melarang Aplikasi?
Banyak pengguna telah mempertanyakan, apakah legal bagi pemerintah atau presiden untuk menjauhkan pengguna dari aplikasi tertentu? Para ahli mengatakan, sulit bagi pemerintah AS untuk membatasi orang menggunakan WeChat dan TikTok. Meskipun kedua aplikasi ini benar-benar dihapus dari toko aplikasi.

Ada solusi seperti VPN, memasang APK, dan lainnya yang masih dapat digunakan untuk mengakses aplikasi semacam ini. Dasar untuk melakukannya masih belum jelas. Selain itu, organisasi hak-hak sipil mengatakan larangan ini mungkin melanggar Amandemen Pertama Konstitusi AS.

Hina Shamsi, Kepala Proyek Keamanan Nasional dari American Civil Liberties Union, mengatakan, lLarangan yang ditargetkan dari seluruh platform secara serius merusak kebebasan berbicara di iInternet dan pengawasan yang tidak tepat terhadap pemerintah AS juga merupakan tindakan penyalahgunaan. TikTok mengatakan, perusahaan akan "mencari semua pemulihan" dan dapat mengajukan gugatan untuk memastikan bahwa perusahaan dan penggunanya diperlakukan dengan adil.

Perusahaan AS Dapat Manfaat dari Larangan TikTok dan WeChat
Ya, perusahaan dan aplikasi AS dapat memanfaatkan TikTok dan larangan WeChat dengan cara. Saat ini Facebook baru saja meluncurkan Facebook Watch, Instagram mengumumkan Instagram reels yang merupakan kloningan TikTok.

Menurut beberapa ahli, ada juga spekulasi tertentu bahwa Facebook mungkin menggunakan akuisisi TikTok oleh Microsoft untuk menunjukkan betapa destruktifnya persaingan media sosial di Amerika Serikat. Dengan demikian mengurangi tekanan antitrust yang dihadapinya selama pemilihan dan banyak lagi. (Baca juga: Kasus Covid-19 Masih Tinggi, PSBB Tangerang Raya Diperpanjang 14 Hari)
(iqb)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top