alexametrics

Katy Perry Merana Kehilangan 2,8 Juta Followers di Twitter

loading...
Katy Perry Merana Kehilangan 2,8 Juta Followers di Twitter
Gara-gara aksi bersih-bersih oleh Twitter, Katy Perry kehilangan 2,8 juta pengikut di media sosial tersebut. Foto/ist
A+ A-
SAN FRANSISCO - Twitter menggelar aksi bersih-bersih terhadap akun anonim atau tak dikenal pasacalaporan intelijen Amerika Serikat (AS) bahwa Rusia ikut campur dalam Pilpres AS pada 2016. Rusia diduga menggunakan akun media sosial palsu sebagai salah satu alat untuk mencampuri pesta demokrasi di sana.

Twitter sudah mulai mengunci akun yang mencurigakan dan tidak menghitungnya terhadap perhitungan pengguna aktif harian dan bulanannya. Akun dianggap mencurigakan jika menghasilkan sejumlah besar aktivitas setelah berbulan-bulan menjadi sepi.

Hasilnya, bintang pop dan hakim American Idol, Katy Perry, terkejut melihat jumlah pengikutnya di Twitter menyusut sebanyak 2,8 juta followers pada hari Kamis lalu. Karena Perry memiliki pengikut paling banyak dari setiap pengguna Twitter dengan lebih dari 107 juta sebelum pembersihan, 2,8 juta pengikut yang hilang dari akunnya mewakili hanya 2,6% dari total followers-nya.

Pembersihan akun juga mempengaruhi jumlah followers Presiden AS, Donald Trump. Dia kehilangan 300.000 pengikutnya dan data saat ini menunjukkan bahwa orang nomor satu di AS itu masih memiliki 53,1 juta akun pengikut.



Di antara akun terkemuka dan terverifikasi yang nyaris tidak terpengaruh adalah eksekutif teknologi, Elon Musk. CEO Tesla itu hanya kehilangan 0,3% atau 71.000 pengikutnya di Twitter. Itu membuatnya masih memiliki 22,2 juta akun Twitter yang mengikuti tweet-nya.

"Kebanyakan orang akan melihat perubahan dari empat pengikut atau lebih sedikit; orang lain dengan jumlah pengikut yang lebih besar akan mengalami penurunan yang lebih signifikan. Kami memahami ini mungkin sulit bagi sebagian orang, tapi kami percaya akurasi dan transparansi menjadikan Twitter layanan yang lebih tepercaya untuk percakapan publik. Meskipun perubahan paling signifikan terjadi dalam beberapa hari ke depan, jumlah pengikut dapat terus berubah lebih teratur sebagai bagian dari pekerjaan yang sedang berlangsung untuk secara proaktif mengidentifikasi dan menantang akun yang bermasalah," kata Twitter dalam lamannya seperti dikutip Yahoo, Minggu (15/7/2018).

"Jika kami mendeteksi perubahan mendadak dalam perilaku akun, kami dapat mengunci akun dan menghubungi pemilik untuk mengonfirmasi bahwa mereka masih memiliki kontrol terhadapnya. Perubahan mendadak dalam perilaku akun ini dapat mencakup Tweeting sejumlah besar balasan atau sebutan yang tidak diminta, Tweeting tautan menyesatkan, atau jika sejumlah besar akun memblokir setelah menyebutkannya. Terkadang kami mengunci akun jika kami melihat kombinasi email dan kata sandi dari layanan lain yang diposkan secara online dan percaya bahwa informasi dapat membahayakan keamanan akun. Jadi kami mengharuskan akun untuk mengubah kata sandinya untuk perlindungan. Hingga kami mengonfirmasi bahwa semuanya baik-baik saja dengan akun tersebut, kami menguncinya, yang membuat mereka tidak dapat menge-Tweet atau melihat iklan," kata Twitter lagi.

Twitter mengatakan, penurunan rata-rata pengikut di antara 100 teratas adalah 734.000 akun. Sedangkan jumlah rata-rata pengikut yang hilang oleh semua pelanggan Twitter adalah empat akun.
(mim)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak