alexametrics

IPCC Sebut Sebagian Habitat Laut Punah Dalam Waktu Dekat

loading...
IPCC Sebut Sebagian Habitat Laut Punah Dalam Waktu Dekat
Ilustrasi habitat Laut. FOTO
A+ A-
JAKARTA - Ilmuwan lingkungan telah merilis laporan baru yang mendesak para pemimpin dunia untuk segera mengambil tindakan terhadap perubahan iklim yang terjadi. Hal ini dikemukan laporan Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) atau "Panel Antarpemerintah Tentang Perubahan Iklim.

Seperti dilansir dari interestingengineering Rabu (10/10/2018), Perubahan Panel Antarpemerintah tentang Iklim (IPCC) telah merilis laporan dramatis yang memperingatkan  kurang dari 12 tahun daerah-daerah Pesisir di Negara maju akan tenggelam karena pemanasan global tak hanya itu bahkan sebagian besar habitat laut akan punah.



Jika suhu rata-rata bumi naik bahkan setengah derajat setelah waktu ini, risiko kekeringan, banjir, dan panas ekstrim secara dramatis akan terjadi.

Laporan itu menyerukan tindakan segera dan radikal oleh semua pemerintah global, mengatakan tindakan yang diperlukan terjangkau dan layak tetapi membutuhkan ambisi dan dedikasi.

Laporan ini disiapkan sebagai tanggapan atas undangan dari Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) ketika mengadopsi Perjanjian Paris pada tahun 2015.

“Dengan lebih dari 6.000 referensi ilmiah yang dikutip dan kontribusi yang didedikasikan dari ribuan ahli dan pengulas pemerintah di seluruh dunia, laporan penting ini memberi kesaksian tentang luasnya dan relevansi kebijakan IPCC,” kata Hoesung Lee, Ketua IPCC.

tak hanya itu saja IPCC memastikan Laporan tersebut, yang diberi judul penuh sebagai Pemanasan Global 1,5 ° C, laporan khusus IPCC tentang dampak pemanasan global 1,5 ° C di atas tingkat pra-industri dan jalur emisi gas rumah kaca global terkait, dalam konteks memperkuat tanggapan global terhadap ancaman perubahan iklim, pembangunan berkelanjutan, dan upaya untuk memberantas kemiskinan, dapat ditemukan di situs web IPCC.
halaman ke-1 dari 2
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak