alexametrics

Teknologi Mobil Otonom Bikin Lampu Lalu Lintas Jadi Temuan Usang

loading...
Teknologi Mobil Otonom Bikin Lampu Lalu Lintas Jadi Temuan Usang
Andreas Malikopoulos menguji teknologi untuk kendaraan yang terhubung dan otomatis dalam skala yang lebih kecil di test University of Delaware's Scaled Smart City (UDSSC). Foto/University of Delaware
A+ A-
NEWARK - Teknologi mobil tanpa pengemudi alias otonom dapat mengarahkan dunia ke lalu lintas tanpa trafick-light dan surat tilang. Para peneliti juga berharap inovasi akan membawa perkembangan mobil otonom menggunakan bahan bakar yang lebih hemat 19-22%.

Hal itu disampaikan Andreas Malikopoulos, peneliti dari Universitas Delaware, Newark, Amerika Serikat. Dia menguji teknologi untuk kendaraan yang terhubung dan otomatis dalam skala yang lebih kecil di University of Delaware's Scaled Smart City (UDSSC).

Dilansir dari laman Science Daily, Minggu (18/10/2018), peneliti menyatakan, adanya perjalanan harian yang teratur dari mobil otonom membuat lalu lintas akan menjadi tertib. Kendaraan yang terhubung secara otomatis dapat memberikan bantuan dengan menyesuaikan diri tanpa masukan dari driver.



Ketika mobil di depan Anda semakin cepat, mobil akan berakselerasi. Lalu saat mobil di depan berhenti, kendaraan Anda juga akan berhenti.

Di Universitas Delaware, Andreas menggunakan teori kontrol untuk mengembangkan algoritme yang memungkinkan teknologi masa depan ini. Dalam dua makalah yang baru-baru ini diterbitkan, Andreas, bersama Terri Connor Kelly dan John Kelly, Profesor Pengembangan Karir Teknik Mesin, menjelaskan, inovasi dalam teknologi kendaraan yang terhubung dan otomatis dipelopori di dua laboratorium di universitas, yakni UD Scaled Smart City (UDSSC) testbed dan fasilitas simulator mengemudi.

"Kami sedang mengembangkan solusi yang dapat memungkinkan masa depan sistem mobilitas hemat energi," kata Andreas. "Kami berharap teknologi kami akan membantu orang mencapai tujuan mereka dengan lebih cepat dan aman sambil menghemat bahan bakar pada saat yang sama."

Membuat Lampu Lalu Lintas Menjadi Usang
Suatu hari nanti mobil mungkin berbicara satu sama lain untuk mengoordinasikan pola lalu lintas. Andreas dan kolaborator dari Boston University baru-baru ini mengembangkan solusi untuk mengendalikan dan meminimalkan konsumsi energi pada kendaraan yang terhubung dan otomatis melintasi persimpangan kota tanpa sinyal lalu lintas.

Kemudian mereka menggunakan perangkat lunak untuk mensimulasikan hasilnya. Para peneliti akhirnya menemukan bahwa kerangka kerja yang memungkinkan kendaraan terhubung dan otomatis untuk menghemat momentum, bahan bakar, dam meningkatkan waktu perjalanan. Hasil penelitiannya sendiri sudah dipublikasikan di jurnal Automatica.

Bayangkan bahwa ketika batas kecepatan mulai dari 65-45 mph, mobil Anda secara otomatis melambat. Andreas dan kolaborator dari Universitas Virginia memformulasikan solusi yang menghasilkan akselerasi dan deselerasi optimal di zona pengurangan kecepatan, hingga menghindari crash di bagian belakang.

Terlebih, simulasi menunjukkan bahwa kendaraan yang terhubung menggunakan bahan bakar 19-22% lebih sedikit. Bahkan sampai ke tujuan mereka 26-30% lebih cepat daripada kendaraan yang digerakkan manusia. Hasil dari upaya penelitian ini diterbitkan dalam Transaksi IEEE pada Sistem Transportasi Cerdas.

Andreas Malikopoulos telah menerima dana untuk pekerjaan ini dari dua program Departemen Energi AS. Dia adalah penyelidik utama proyek tiga tahun yang didanai oleh Badan Proyek Penelitian Lanjut untuk Energi (ARPA-E) melalui Teknologi Energi Generasi-nya yang Berikutnya untuk Program Kendaraan yang Terhubung dan Berkomunikasi On-Road (NEXTCAR) bagi peningkatan efisiensi Audi A3 e-tron.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak