alexametrics

Samsung Setop Gunakan Plastik Pada Kemasan

loading...
Samsung Setop Gunakan Plastik Pada Kemasan
Gerai layanan Samsung. FOTO/ Ist
A+ A-
SEOUL - Samsung Electronics berencana untuk mengganti plastik kemasan dengan bahan yang ramah lingkungan.

“Samsung Electronics meningkatkan penanganan masalah lingkungan masyarakat seperti penipisan sumber daya dan limbah plastik,” kata Gyeong-bin Jeon, Kepala Pusat Kepuasan Pelanggan Samsung Global, dikutip situs resmii Samsung, Selasa (29/1/2019).

Untuk mengubah kemasan produk, Samsung Electronics telah membentuk satuan tugas yang melibatkan desain dan pengembangan, pembelian, pemasaran, dan kontrol kualitas untuk ide kemasan inovatif.



Mulai paruh pertama tahun ini, kemasan yang digunakan saat ini untuk produk dan aksesori Samsung, mulai dari ponsel dan tablet hingga peralatan rumah tangga akan diganti dengan bahan ramah lingkungan seperti plastik dan kertas daur ulang atau bio-based.

Untuk ponsel, tablet, dan wearable products, Samsung akan mengganti plastik yang digunakan untuk pembungkus produk dengan bahan semacam bubur kertas. Samsung juga akan mengubah desain pengisi daya ponsel, menukar eksterior mengkilap dengan lapisan matte dan menghilangkan plastik pelindung.

Kantong plastik yang digunakan untuk melindungi permukaan peralatan rumah tangga seperti TV, lemari es, AC dan mesin cuci serta peralatan dapur lainnya juga akan diganti dengan tas yang berisi bahan daur ulang dan bioplastik, yang masing-masing terbuat dari limbah plastik dan non-plastik. bahan bakar fosil seperti pati atau tebu.

“Kami berkomitmen untuk mendaur ulang sumber daya dan meminimalkan polusi yang berasal dari produk kami. Kami akan mengadopsi bahan yang lebih ramah lingkungan bahkan jika itu berarti peningkatan biaya, ”

Selain itu, perusahaan asal Korea Selatan ini juga akan menggunakan material fiber tersertifikasi untuk kemasan dan manual pada 2020.

Pada 2030 mendatang, Samsung mencanangkan untuk menggunakan 500 ribu ton plastik daur ulang dan mengumpulkan 7,5 juta ton produk-produk terbuang. Keduanya merupakan hasil akumulasi dari 2009
(wbs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak