alexametrics

Kolaborasi dengan Microsoft, Adobe Sukses Menggarap Bisnis Baru

loading...
Kolaborasi dengan Microsoft, Adobe Sukses Menggarap Bisnis Baru
Kolaborasi dengan Microsoft, Adobe Sukses Menggarap Bisnis Baru
A+ A-
SEBAGAI CEO, Shantanu Narayen memang punya tugas berat, yakni mencari bisnis-bisnis baru yang belum terjamah Adobe. Untuk melakukannya, Narayen harus bisa memetakan di mana kekuatan perusahaan dan ke mana arah melangkah. Namun, dia memang visioner. Bersama Microsoft, Adobe meningkatkan kecerdasan buatan untuk mendorong lebih dalam manajemen hubungan pelanggan.

“Juga menciptakan kategori dan industri baru,” kata CEO Adobe Shantanu Narayen. Adobe sengaja mengembangkan solusi baru mereka bersama Microsoft, terutama platform cloud Microsoft Azure, yang memungkinkan bisnis untuk memproses data pada kecepatan yang mereka inginkan. Sementara solusi Adobe memungkinkan perusahaan untuk menarik pelanggan ke platform dan menggunakannya,” ujarnya.

“Di situlah kemitraan Adobe dan Microsoft sangat berharga, karena kami pikir kami benar-benar menciptakan kategori dan industri baru, yang semuanya tentang keterlibatan digital dan manajemen pengalaman pelanggan,” kata Narayen. Sebagai perusahaan, selama 2017 pendapatan Adobe tumbuh 21%. Dari tahun ke tahun mereka menghadirkan bisnis baru di segmen cloud .



Di cloud , Adobe memanfaatkan pembelajaran mesin Adobe Sensei dan kemampuan kecerdasan buatan untuk menangani manajemen hubungan pelanggan. Unit bisnis baru yang diluncurkan pada 2017 tersebut pendapatannya sudah melampaui bisnis cloud dokumen Adobe.

“Kami terus berpikir konten dan data dan bagaimana konten dan data bersatu. Di situlah keajaiban terjadi,” kata Narayen. Selain itu, akuisisi seperti pembelian platform e-commerce Magento senilai USD1,68 miliar yang diumumkan Adobe pada Mei lalu menopang langkah lanjutan Adobe dalam manajemen hubungan pelanggan.

Pembelian itu memberi Adobe platform e-commerce yang akan bekerja dengan cloud mereka dan meningkatkan daya saing terhadap Salesforce yang memiliki penawaran penjualan dan pemasaran berbasis cloud sendiri. Saat ini Narayen tidak akan mengungkapkan lebih banyak akuisisi dari Adobe. Perusahaan masih fokus pada mengintegrasikan Magento.

Namun, Narayen menyebutkan beberapa persyaratan untuk akuisisi pada masa depan. “Ketika kita melihat apa peluang yang masuk akal untuk Adobe, kita benar-benar fokus pada apakah perusahaan memiliki teknologi hebat, apakah mereka orang yang tepat, dan bagaimana hal itu be nar-benar mengubah apa yang dapat kita lakukan sebagai entitas bisnis,” katanya.
(don)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak