alexametrics

Streaming Serangan Jamaah, Facebook Akui Kecerdasan Buatannya Tolol

loading...
Streaming Serangan Jamaah, Facebook Akui Kecerdasan Buatannya Tolol
Ilustrasi Facebook. FOTO/ Ist
A+ A-
CHRISTCHURCH - Pelaku penembakan di dua masjid di kota Christchurch, Selandia Baru dan Live di Streaming Facebook mengundang reaksi keras dari berbagai pihak.

Seorang eksekutif senior di perusahaan media sosial Facebook menyampaikan hal tersebut melalui blog-nya, menjawab kritik bahwa perusahaan itu tidak bertindak cepat untuk memblokir atau menghapus siaran langsung penembakan di dua masjid yang dilakukan oleh tersangka pelaku, Brenton Tarrant, di Facebook. Video penembakan itu bahkan dapat disebarluaskan dengan sangat cepat di internet.

Wakil Presiden Urusan Integritas Facebook, Guy Rosen, mengatakan “video itu tidak memicu sistem deteksi otomatis” di perusahaan itu. Salah satu penyebabnya karena sistem kecerdasan buatan itu dilatih dengan konten serupa dalam jumlah besar, tetapi dalam kasus ini sistem deteksi itu gagal mendeteksi konten tersebut karena serangan semacam ini sangat jarang terjadi.



Berbicara tentang masalah ini, Ardern mengatakan, Chief Operating Officer Facebook, Sheryl Sandberg telah menghubunginya dan tahu apa yang terjadi di negara itu,

Sebuah rekaman video menunjukkan orang-orang bersenjata yang melakukan pembunuhan brutal di masjid itu disiarkan langsung di Facebook sebelum perusahaan itu dirilis.



Namun, video berdurasi 17 menit yang menampilkan pemandangan mengerikan ini telah berulang kali dibagikan di YouTube dan Twitter serta platform lain di media sosial.

"Kami berusaha untuk menyingkirkannya tetapi rekaman terus didistribusikan. Jadi terserah platform (media sosial) lain untuk menyingkirkan, " tulis Facebook seperti dilansir dari The Sun.

Sementara itu, Facebook Selandia Baru mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka bekerja keras untuk membuat video yang memiliki unsur kekerasan.

"Dalam 24 jam pertama, kami menghapus 1,5 juta video serangan, yang lebih dari 1,2 juta diblokir selama unggahan," katanya
(wbs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak