alexametrics

Soal Menyerap Teknologi, Orang Asia Lebih Hebat dari Eropa

loading...
Soal Menyerap Teknologi, Orang Asia Lebih Hebat dari Eropa
Orang Asia ternyata lebih antusias dalam mengadopsi teknologi baru yang dibenamkan pada suatu produk. Foto/ist
A+ A-
SINGAPURA - Secara global, orang Asia ternyata paling antusias dalam menyerap teknologi baru. Hal ini terungkap dalam studi New Tech Adoption Index (NTAI) yang digelar oleh GfK.

Dalam keterangan tertulis yang diterima SINDOnews, Selasa (23/4/2019), studi NTAI menyoroti keunggulan Asia dalam mendorong kemajuan teknologi baru global. Selain ada permintaan tinggi yang mendorong pertumbuhan kategori produk keseluruhan di sebagian besar pasar kawasan dengan setidaknya 35% dalam hal volume dan nilai pada tahun lalu.

Studi memberikan ukuran relatif kecenderungan oleh konsumen Asia terhadap adopsi teknologi. Begitu pun pada produk konsumen dengan fitur atau teknologi canggih.



NTAI memanfaatkan data penjualan pokok milik GfK untuk secara khusus menganalisis penggunaan teknologi konsumen baru di lebih dari 250.000 produk dalam industri barang tahan lama dan teknologi di sembilan pasar Asia dan enam pasar utama Eropa. Produk-produk teknologi konsumen baru yang dikategorikan ke dalam empat keranjang utama —Fun, Comfort, Freedom, dan Essential dianalisis sesuai hal tersebut, termasuk item perangkat keras dan yang memiliki fitur yang dipimpin oleh perangkat lunak seperti Ultra HD/4K dan Gaming (Fun/Hiburan), Peralatan Cerdas (Comfort/Kenyamanan), True Nirkabel, produk yang dapat dipakai dan speaker AI (Freedom/Kebebasan) dan layar berukuran lebih besar dari 5,5 inci untuk Ponsel Cerdas.

“Agar kompetitif, semakin banyak merek yang memperkenalkan produk dengan fitur atau fungsi inovatif. Agar berhasil dalam upaya inovasi mereka, penting bagi merek untuk memahami di mana mereka dapat menemukan potensi terbesar mereka sebagai pengguna awal, yang kemudian dapat menciptakan efek jaringan untuk produk mereka,” kata Vishal Bali, Direktur Pelaksana untuk Solusi dan Inovasi Klien, APAC.
Soal Menyerap Teknologi, Orang Asia Lebih Hebat dari Eropa

Lebih lanjut dikatakan, NTAI dapat membantu merek mengidentifikasi pasar-pasar ini. Bahkan menentukan kota dan wilayah tertentu di setiap pasar.

Adopsi Teknologi Baru: Berbagai Nuansa Asia
GfK melaporkan, spektrum luas NTAI antara 46 dan 146 untuk sembilan pasar Asia, menyoroti tingkat adopsi teknologi baru yang sangat berbeda di kawasan ini. Sambil menunjukkan munculnya pasar utama dalam adopsi teknologi baru, studi itu juga mengungkapkan fakta wilayah tersebut adalah rumah bagi beberapa penghambat di bidang ini.

Tiga pasar teratas dengan NTAI keseluruhan tertinggi adalah China (146), Singapura (134), dan Korea Selatan (128). Sementara India (46) dan Indonesia (67) mengambil posisi mereka di ujung skala yang berlawanan.

“Indeks Adopsi Teknologi Baru menunjukkan kecenderungan pasar dalam adopsi teknologi baru berdasarkan seberapa jauh atau lebih rendah indeks yang dihitung mereka diposisikan dari baseline 100. Kami melihat tren yang jelas dari pengelompokan pasar di antara pasar maju dan berkembang, di mana NTAI adalah lebih tinggi untuk pasar yang lebih matang, dan lebih rendah untuk yang baru muncul,” papar Bali.

Lebih detail lagi, NTAI Asia mengungkapkan, 24 dari total 70 kota yang dievaluasi dalam studi ini menunjukkan bacaan rata-rata di atas. Delaian 8 kota teratas di antaranya semua berasal dari China (kisaran NTAI: 161-196) —dilakukan oleh Beijing (196) dan Shanghai (193).

Delapan dari kota-kota utama Korea mengikuti berikutnya (kisaran NTAI: 147-156) dengan Seoul (156), Chungcheong (156), dan Inchon (153). Warganya menunjukkan kecenderungan adopsi teknologi baru tertinggi dalam pasar ini.

Pasar yang paling beragam di Asia adalah Indonesia mulai dari 33 hingga 118. Kawasan Botabek menjadi kota yang melihat tingkat tertinggi adopsi teknologi baru.

Komposisi indeks yang dianalisis oleh empat keranjang menunjukkan variasi yang signifikan dari satu negara ke negara lain. Asia jelas merupakan wilayah “mobile first”, itulah sebabnya kategori Essential adalah pendorong utama NTAI di seluruh wilayah.

Ciri-ciri pasar yang unik menjadi perhatian utama dalam hal adopsi produk teknologi baru untuk kategori lainnya. Misalnya, NTAI untuk kategori Kebebasan dipimpin oleh Vietnam di mana populasi lokal umumnya lebih muda.

Sementara pasar dewasa Korea, China dan Singapura menunjukkan NTAI yang lebih tinggi untuk kategori Kesenangan karena daya belinya yang lebih besar. Sangat menarik untuk dicatat bahwa adopsi teknologi baru dalam kategori Comfort hanya signifikan di negara-negara maju.

Asia versus Eropa
Soal Menyerap Teknologi, Orang Asia Lebih Hebat dari Eropa
GfK juga melakukan perbandingan tren adopsi teknologi baru antara Timur (Asia) dan Barat (Eropa). Di antara enam pasar Eropa, empat yang memiliki indeks yang mencerminkan kecenderungan yang lebih tinggi dalam adopsi teknologi baru adalah Inggris, Spanyol, Italia, dan Jerman, meskipun peringkat mereka masih tertinggal di belakang empat pasar Asia.
Selain itu, kesenjangan antara NTAI tertinggi dan terendah jauh lebih sempit dibandingkan negara-negara Eropa —berkisar antara 80 hingga 111.

Perbedaan penting lainnya antara kedua wilayah adalah pangsa kategori Hiburan, Kebebasan, dan Esensial yang lebih tinggi ada di kawasan Eropa. Sedangkan Kenyamanan praktis merupakan kategori yang tidak ada di sini.

Bali mengutarakan, variasi luas dari adopsi teknologi baru di Asia dibandingkan Eropa terus memberikan kepercayaan pada anggapan bahwa tidak ada seorang pun di Asia, tetapi faktanya ini adalah jalinan rumit dari negara-negara yang berbeda. "Dan kompleksitasnya semakin dalam ketika kita mempertimbangkan karakteristik daerah,” imbuhnya.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak