alexametrics

Pengguna Smartphone, Termasuk Indonesia Ragukan Hongmeng Huawei

loading...
Pengguna Smartphone, Termasuk Indonesia Ragukan Hongmeng Huawei
Logo Huawei. FOTO/ Ist
A+ A-
BEIJING - Sekitar 40,8 persen dari 701 pengguna telepon seluler di Malaysia, China, Indonesia, dan Thailand masih ragu untuk beralih ke sistem operasi 'Hongmeng' (OS) Huawei, menurut survei Survei Survei UCSI baru-baru ini, baru-baru ini.

Kepala Eksekutif pusat, Associate Professor Dr. Noppadon Kannika mengatakan rata-rata responden mengakui sulit bagi mereka untuk beralih ke OS yang merupakan salah satu upaya Huawei untuk mengganti sistem Android.

"Hanya 31,5 persen responden setuju untuk beralih ke OS HongMong sementara 27,7 persen belum memutuskan apakah akan beralih atau tidak," katanya kepada Media Bernama.Survei dilakukan dari 1-15 Juni lalu, yang bertujuan untuk mendapatkan pandangan pengguna tentang peluncuran OS HongMeng.



Mayoritas atau 87,7 persen responden survei adalah orang Malaysia, 4,6 persen Cina, sementara 7,7 persen adalah orang Indonesia, Thailand, dan lainnya.

Sebanyak 39,5 persen mewakili generasi X, generasi Y (26,7 persen), generasi Z (20,3 persen) dan 13,5 persen adalah generasi 'baby boomer' (lahir tahun 1946-1964) dan lainnya.

Huawei, yang berbasis di Shenzhen, Cina, adalah pembuat smartphone terbesar kedua di dunia dalam hal penjualan.

Perang perdagangan AS dan AS yang sedang berlangsung menyaksikan bahwa Washington bertindak dalam daftar Huawei dan menyebabkan perusahaan kehilangan akses ke Android dan Intel Google.

Mengomentari perang dagang, Noppadon mengatakan 50,1 persen responden setuju bahwa perselisihan terbukti telah mempengaruhi konsumen.
(wbs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak