Kasus Peretasan, Pakar Siber Sebut Polisi Harus Terjunkan SDM yang Tepat

loading...
Kasus Peretasan, Pakar Siber Sebut Polisi Harus Terjunkan SDM yang Tepat
Ilustrasi Police Cyber. FOTO/ IST
JAKARTA - Peretasan akun media sosial maupun whatsapp bisa dialami oleh siapa saja, tidak terkecuali para pejabat dan juga politisi, maupun kerabatnya..BACA JUGA - Ahli IT Ungkap Data COVID-19 Institut Virologi Wuhan Dihapus

Ada banyak penyebab akun media sosial bisa dibajak. Paling banyak karena ketidaktahuan korban. Seperti saat dikirimi URL yang berisi phising, para korban mengekliknya dan memasukkan username berserta password.Baca Juga:Emak-emak di Jepang hingga Swiss Ternyata Suka Pakai Perhiasan dari Indonesia, Ini Buktinya

Saat satu platform diketahui passwordnya, pelaku bisa mencoba dengan email dan password yang sama untuk berbagai akun medsos maupun marketplace.

Menurut Pakar keamanan siber dari CISSRec Pratama Persadha, kasus seperti ini seharusnya memang menjadi tugas dari aparat kepolisian, namun faktor teknis dan sumber daya manusia (SDM) yang membuat proses penyelidikan menjadi lebih sulit.



"Misalnya pelaporan di daerah soal peretasan akun, belum tentu SDM kepolisian yang ada bisa membantu pulihnya akun tersebut, paling maksimal biasanya adalah membuat laporan, berjaga-jaga bila akun tersebut digunakan untuk tindak penipuan," kata Pratama kepada SINDOnews melalui pesan singkat, Senin (24/8/2020).

Secara teknologi baik pihak kepolisian maupun Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) misalnya bisa melakukan digital forensik maupun penelusuran, namun jelas ini membutuhkan waktu yang tidak singkat. Untuk pemulihan maupun penghapusan sebuah akun hanya bisa dilakukan oleh penyedia platform media sosial.

Karena itu dari pihak penyedia platform biasanya memberikan jalan pelaporan, syarat utamanya adalah email utama yang digunakan masih bisa diakses.



Untuk peretasan Whatsapp sebenarnya pencegahannya lebih mudah dengan mengaktifkan verifikasi dua langkah pada menu setting atau pengaturan Whatsapp. Nantinya kita diminta mengaktifkan dari 6 digit SMS yang dikirim ke nomor kita.
halaman ke-1 dari 2
KOMENTAR ANDA
Top