alexametrics

Harga Mahal, Penjualan Handphone 5G di AS Baru 50.000 Unit

loading...
Harga Mahal, Penjualan Handphone 5G di AS Baru 50.000 Unit
Penjualan handphone 5G di AS tergolong lambat akibat sedikitnya pilihan di pasar dan harga yang mahal. Foto/ist
A+ A-
WASHINGTON - Pengembangan 5G di pasar AS tampaknya agak lambat. Menurut BayStreet Research, pada akhir kuartal kedua 2019, operator telekomunikasi AS hanya menjual 29.000 unit smartphone 5G. Perusahaan memperkirakan bahwa angka penjualan ini tidak akan tumbuh terlalu banyak sepanjang 2019.

"Volumenya sangat kecil," kata Cliff Maldonado, pendiri firma itu. Dikatakannya, proposisi nilai untuk perangkat 5G tidak jelas.

Tidak diragukan lagi, industri 5G masih dalam masa pertumbuhan di Amerika Serikat. Layanan ini hanya tersedia di AS selama beberapa bulan, dan hanya ada beberapa kota dengan jangkauan jaringan.



Tidak banyak smartphone 5G yang saat ini ada di pasaran. Perangkat yang mendukung internet supercepat itu juga tidak murah. Sebut saja Samsung Galaxy S10 5G yang dijual oleh Verizon seharga Rp18,5 juta.

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa penjualan batch pertama dari handphone 5G terbilang datar. Laman Giz China melaporkan, data BayStreet Research berasal dari rilis publik dan sumber data pribadi. Cliff Maldonado mencatat, data kuartal ketiga dan keempat perusahaan adalah perkiraan.

Dia juga menunjukkan, penjualan perangkat 5G dalam beberapa bulan ke depan tidak akan naik, termasuk peralatan terminal yang belum dirilis. Jika Amerika Serikat bersaing dengan Korea Selatan pada 5G, maka jelas Korea Selatan telah memperoleh keunggulan yang signifikan.

Operator Korea Selatan memiliki lebih dari 1,5 juta pelanggan 5G. Selain itu, jaringan 5G Korea Selatan telah menjangkau banyak kota besar di negara ini. Dan tiga operator di negara ini telah menyediakan layanan 5G.

Operator AS berkomitmen untuk meningkatkan jaringan 5G tahun ini dan selanjutnya. Eksekutif T-Mobile dan Verizon juga berkomitmen menjual handset 5G dengan harga lebih murah, sementara T-Mobile dan AT&T berjanji untuk menyediakan cakupan 5G secara nasional tahun depan.

Selain itu, banyak orang di industri percaya bahwa peluncuran 5G di Amerika Serikat pada akhirnya akan memakan waktu hingga 10 tahun. Operator perlu menggunakan 5G pada jutaan sel kecil yang berpotensi, menggunakan pita spektrum yang lebih luas, dan harus menginvestasikan teknik baru seperti komputasi tepi seluler. Tetapi teknologi ini dapat mendukung berbagai layanan baru, seperti realitas virtual real-time dan mengemudi mandiri.

Untuk alasan ini, banyak orang di industri optimis tentang prospek keseluruhan untuk 5G AS. Tetapi pada tahap awal pengembangan 5G, sebagian besar pelanggan aktual berada di sela-sela.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak