alexametrics

Ahli Astrofisika Beberkan Kondisi Bumi Saat Kiamat Tiba

loading...
Ahli Astrofisika Beberkan Kondisi Bumi Saat Kiamat Tiba
Ilustasi Asteroid Bennu saat menghantam Bumi. FOTO/ Ist
A+ A-
LONDON - Para ahli astrofisika NASA mengungkapkan keadaan alam semesta saat Asteroid Bennu yang akan menghantam bumi dan menciptakan Kiamat, Tsunami 100 kaki dan hujan bola api dari langit ke bumi

Para ahli tersebut kepada The Sun Jumat (23/8/2019), mengatakan mahkluk di bumi akan merasakan dan menyaksikan ledakan dampak batu sepanjang 1.600 kaki menghantam bumi .

Asteroid itu akan menabrak Bumi "dengan kecepatan yang hampir sama dengan di luar angkasa - 27km / s (60.000 mph)", kata Dr Martin Archer ahli fisika luar angkasa di Queen Mary University London,



"Kawah itu akan memiliki lebar 5 mil dan kedalaman 2000 kaki," Dr Archer menjelaskan.
Ahli Astrofisika Beberkan Kondisi Bumi Saat Kiamat Tiba

Dan dia memperingatkan bahwa skala kehancuran akan mengejutkan, mirip dengan perang nuklir habis-habisan. Semua ahli yang kami ajak bicara sepakat bahwa itu akan mirip dengan serangan nuklir besar.

Anda akan terbunuh seketika - bahkan sebelum Anda tahu apa yang sedang terjadi.

"Anda akan mendapat sedikit peringatan dan akan diuapkan, dengan nuklir besar. Tidak ada yang akan bertahan," kata Dr David L Clements, dari Imperial College London, kepada The Sun.

"Jika itu menghantam London maka selamat tinggal London dan segala sesuatu dan semua orang di dalamnya, dan kerusakan signifikan pada apa pun yang lebih dekat dari Birmingham.

"Dampak Bennu mengenai Bumi akan setara dengan ledakan bom nuklir yang sangat besar," tambahnya.

Serangan asteroid akan menghasilkan banyak panas sehingga Anda dan segala sesuatu di sekitar Anda akan diselimuti api.

"Anda akan dibakar oleh kilatan termal dari bola api 275 kali lebih terang dari Matahari," kata Dr Clements.

"Pakaian, kayu, pohon, rumput akan menyala dan kamu akan menderita terbakar tingkat tiga dari lampu kilat sebelum api yang menyala menyulutmu. Itu akan menjadi badai api.

Dr Archer mengatakan Anda akan melihat bola api selebar 5 mil yang terlihat "lima kali lebih besar dari Matahari" selama sekitar satu menit.

Selanjutnya Anda akan merasakan gempa berkekuatan 7 sekitar 30 detik setelah dampak. Setelah tiga menit, Anda akan terkena debu batu yang terlontar.

"Dan delapan menit kemudian, Anda akan dihantam suara sekeras lalu lintas padat yang bisa menghancurkan jendela," kata Dr. Archer.

Dan jika itu tidak membuat Anda, batu-batu yang sangat panas jatuh dari ruang angkasa bisa menghancurkan Anda.

"Dalam perjalanan turun ke Bumi, asteroid akan mendorong udara di depannya, secara efektif menciptakan lubang di atmosfer, meninggalkan ruang hampa udara parsial," kata Dr Robin Smith, seorang ahli fisika di Universitas Sheffield Hallam.
(wbs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak