alexametrics

Chipset Flagship Qualcomm Berikutnya Akan Diluncurkan Awal Desember

loading...
Chipset Flagship Qualcomm Berikutnya Akan Diluncurkan Awal Desember
Platform Mobile Snapdragon 865 akan diproduksi oleh Samsung menggunakan proses EUV 7nm.
A+ A-
CALIFORNIA - KTT Teknologi Snapdragon akab berlangsung di Hawaii, AS, bulan depan, tepatnya 3-5 Desember 2019. Publik seluler pun berharap chipset flagship Qualcomm berikutnya akan diperkenalkan pada momen itu.

Platform Mobile Snapdragon 865 akan diproduksi oleh Samsung menggunakan proses EUV 7nm. Teknologi 7nm mengacu pada jumlah transistor yang dapat masuk ke dalam rangkaian terintegrasi, semakin kecil angkanya, semakin tinggi jumlah transistor yang digunakan.

Semakin banyak transistor sama dengan kinerja lebih baik dan konsumsi energi yang lebih efisien. EUV mengacu pada teknologi yang digunakan untuk lebih tepat menandai cetakan silikon yang memungkinkan lebih banyak transistor untuk ditempatkan di dalam IC. Pada 2021, Platform Mobile Snapdragon 875 akan diproduksi oleh TSMC menggunakan proses 5nm.



Laman Phone Area melaporkan, bulan lalu, produsen barang mewah Cina 8848 menjadi perusahaan pertama yang mengumumkan handphone yang akan menggunakan Snapdragon 865, Titanium M6 5G. Berbicara tentang generasi berikutnya dalam konektivitas nirkabel, Qualcomm akan merilis dua varian chipset Snapdragon 865.

Satu memiliki nama kode internal 'Kona' dan yang lainnya dikenal sebagai 'Huracan.' Salah satu versi Snapdragon 865 akan menampilkan chip modem Snapdragon X55 bawaan. Yang terakhir disebut mendukung gelombang udara mmWave dan sub-6GHz 5G dan versi ini kemungkinan yang paling banyak menggerakkan flagship Android di AS pada 2020. Sebagai catatan, selama Q3, sebanyak 250 perangkat di pasar atau dalam pengembangan menggunakan chip modem Qualcomm.

Snapdragon 865 diperkirakan menggunakan core khusus berdasarkan inti CPU Cortex-A77 ARM. Chip tersebut kabarnya akan menyertakan GPU Adreno baru dan dukungan fitur untuk chip memori (RAM) LPDDR5. Seperti dicatat oleh WCCFtech, tes benchmark di Geekbench menghasilkan skor single-core 4.250 dan skor multi-core 13.300. Ini lebih rendah daripada 5.472 dan 13.769 yang dicetak oleh A13 Bionic Apple, chipset bagi model iPhone 2019.

"Kami telah melihat permintaan yang lebih lemah di China dikombinasikan dengan Huawei memperoleh bagian di China. Dengan pengecualian Huawei, setiap peluncuran lainnya dari OEM lain didasarkan pada platform Qualcomm Snapdragon, dan yang telah memposisikan kami dengan sangat baik untuk bermitra dengan OEM pada 5G, termasuk Samsung," kata Christiano Amon, Presiden Qualcomm.

Berbicara tentang Qualcomm dan 5G, menurut ElectronicDesign, pembuat chip sekarang mengharapkan 175 juta hingga 225 juta ponsel 5G bisa dikirimkan pada 2020. Kecepatan 5G sepuluh kali lebih cepat daripada 4G LTE sehingga film HD yang sekarang diunduh di ponsel Anda dalam hitungan menit akan dimuat dalam bilangan detik.

Tetapi yang lebih penting, 5G akan mengarah pada penciptaan bisnis dan industri baru dan dapat memberikan peluang bagi ekonomi global. Pekan lalu, T-Mobile mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan jaringan 5G nasional pertama di negara bagian pada 6 Desember, lebih awal dari yang diharapkan.

Qualcomm memiliki peran penting untuk dimainkan dalam cerita 5G. Perusahaan mengumumkan pekan lalu bahwa selama kuartal ketiga (Juli-September) lebih dari 230 perangkat yang diaktifkan menggunakan chip modem 5G berada di pasar atau dalam pengembangan.

Jumlah itu naik dari 150 perangkat menggunakan chip modem 5G perusahaan selama kuartal kedua. Setiap ponsel yang dilengkapi dengan modem Snapdragon 5G diperkirakan menaikkan laba Qualcomm karena harga lebih tinggi yang dibebankan perusahaan untuk konsumennya. Dan hampir setiap produsen yang menggunakan modem Qualcomm 5G juga membeli sirkuit terpadu frekuensi radio (RFIC) perusahaan -perusahaan yang berbasis di San Diego menjual chip ini sebagai solusi antena-ke-modem tunggal yang mencakup jaringan low band, mid-band, dan mmWave 5G.

Steve Mollenkopf, CEO Qualcomm, mengatakan, pihaknya senang dengan kemajuan yang telah dibuat selama 2019. "Kami percaya bisnis ini berada pada posisi yang sangat baik untuk pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan," ujarnya.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak