alexametrics

Produksi Mercedes-Benz Listrik, Daimler Dikabarkan Pecat Puluhan Ribu Karyawan

loading...
Produksi Mercedes-Benz Listrik, Daimler Dikabarkan Pecat Puluhan Ribu Karyawan
logo Mercedes-Benz. FOTO/ Ist
A+ A-
BERLIN - Mercedes-Benz dilaporkan telah menghentikan 10.000 karyawan di seluruh dunia dalam upaya untuk membiayai biaya beralih ke produksi mobil listrik.

Seperti dilansir dari Autopro, kabar ini muncul hanya beberapa hari setelah Audi mengumumkan akan memecat 9.500 dari 61.000 karyawannya di Jerman dengan alasan yang sama.

Induk perusahan Mercedes-Benz, Daimler mengakui bahwa industri otomotif sedang mengalami transformasi terbesar dalam sejarahnya.



“Pengembangan kendaraan tanpa CO2 membutuhkan investasi yang signifikan. Itu sebabnya Daimler mengumumkan akan meluncurkan program untuk meningkatkan inovasi, investasi, dan menjadi lebih kompetitif.

"Bagian dari program ini adalah untuk memotong biaya tenaga kerja sekitar € 1,4 miliar (RM6,4 miliar) pada akhir 2022. Selain itu mengurangi posisi manajemen sebesar 10 persen di seluruh dunia," kata Daimler.

Daimler, dengan hampir 300.000 tenaga kerja dan pabrik di 17 negara, mengatakan akan "memecat" pekerja dengan bijaksana. Langkah itu diduga disetujui oleh serikat pekerja di sana.

Sudah diketahui bahwa pembuat mobil Jerman lambat beradaptasi dengan tren teknologi baru seperti mengemudi otonom dan mobil listrik. Sementara mobil listrik sangat penting untuk mematuhi pedoman emisi Uni Eropa yang semakin ketat dan mulai berlaku pada Januari 2020.

Pada saat yang sama, penjualan kendaraan Jerman dipengaruhi oleh permintaan yang melambat di pasar Cina. Perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina juga menghambat pertumbuhan bisnis mereka.
(wbs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak