alexametrics

Qualcomm: 5G China Bergerak Cepat, Tapi Tak Ungguli AS

loading...
Qualcomm: 5G China Bergerak Cepat, Tapi Tak Ungguli AS
CEO Qualcomm, Steve Molenkov, memberikan perspektif baru tentang 5G dunia. Foto/Giz China/Bloomberg
A+ A-
CALIFORNIA - Tak diragukan lagi, teknologi 5G di China bergerak cukup cepat sehingga diyakini mengungguli Amerika Serikar (AS). Tetapi keyakinan itu coba dipatahkan raksasa chipset dunia, Qualcomm.

Dilansir dari laman Giz China, dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Bloomberg, CEO Qualcomm, Steve Molenkov, memberikan perspektif baru tentang 5G dunia. Dia pun menyangkal China mengungguli AS.

Ditanya apakah Anda pikir China di depan AS dalam hal 5G, Steve menjawab, “Yah, saya akan mengatakan tidak dari perspektif teknologi tetapi jika Anda melihat penyebarannya, kecepatan di mana BTS diluncurkan, ya China sebenarnya berjalan cepat



Dia memberikan jawaban itu berdasarkan rencananya pembangunan 130.000 BTS pada akhir tahun dan satu juta pada 2020. "Jumlahnya sangat besar jika Anda membandingkannya dengan apa yang Anda lihat di Amerika Serikat. Tetapi itu tidak berarti Amerika Serikat juga tidak berjalan dengan cepat. Hanya saja untuk pertama kalinya, China dan AS meluncurkan pada tahun kalender yang sama. Dulu dipisahkan oleh dua tahun atau lima tahun tergantung pada generasi,” paparnya.

Qualcomm sebelumnya mengumumkan bahwa KTT Teknologi Snapdragon keempat akan diadakan di Hawaii mulai 3-5 Desember. Undangan ditandai dengan "Katakan" Aloha "ke masa depan 5G dan lebih banyak", yang berarti 5G akan menjadi titik kunci dari KTT ini. Selain itu, Snapdragon 865 dapat meluncurkan versi 5G dan 4G.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak