alexametrics

Microsoft: 44 Juta Pengguna Masih Gunakan Satu Sandi untuk Banyak Akun

loading...
Microsoft: 44 Juta Pengguna Masih Gunakan Satu Sandi untuk Banyak Akun
Microsoft mendesak pengguna untuk meningkatkan keamanan kata sandinya dan menggunakan F2A. Mereka beralasan 99% serangan dapat dicegah dengan menggunakan otentikasi multi-faktor. Foto/ist
A+ A-
REDMONT - Para pakar teknologi informasi sudah mengingatkan warga dunia agar menggunakan kata sandi berbeda pada aplikasi yang digunakan. Herannya masih banyak orang yang memilih menggunakan satu sandi untuk berbagai aplikasi atau keperluan di dunia maya.

Kebiasaan itu diungkap Microsoft yang menggelar riset penilaian ancaman keamanan terhadap layanan dan penggunanya. Riset dilakukan dalam periode Januari hingga Maret 2019.

Nah Hari ini perusahaan yang berbasis di Redmond itu mengumumkan hasil survei tersebut dan hasilnya mengejutkan. Menurut Grup Riset Ancaman Microsoft, jutaan pengguna menggunakan kembali kata sandinya pada layanan Microsoft.



Sebagai bagian dari penilaian ancaman, Microsoft memeriksa 3 miliar kredensial, di mana 44 juta layanan Microsoft dicocokkan dengan akun Azure AD. Ini menunjukkan bahwa akun tersebut menggunakan kembali kata sandi. Microsoft juga menunjukkan bahwa banyak dari 3 miliar kredensial bocor secara online dan bahwa perusahaan memaksakan pengaturan ulang kata sandi untuk memastikan bahwa akun tidak diretas.

Microsoft juga menyatakan bahwa 30% dari kata sandi yang digunakan kembali atau dimodifikasi dapat dipecahkan hanya dalam 10 tebakan. Ini memicu serangan replay pelanggaran. Di dalamnya, penyerang memperoleh akses ke set kredensial dan juga menggunakan kredensial yang sama untuk masuk ke akun lain.

Microsoft mendesak pengguna untuk meningkatkan keamanan kata sandinya dan menggunakan F2A. Mereka beralasan 99% serangan dapat dicegah dengan menggunakan otentikasi multi-faktor.Selain itu, Microsoft selalu merekomendasikan penggunaan kata sandi unik jika memang memungkinkan. Selain itu, ini merekomendasikan bahkan menggunakan nama pengguna yang unik. Ini akan membuat penyerang sulit menebak dan mendapatkan akses.
(mim)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak