alexametrics

Penjualan Mobil di Jepang Terjun Bebas di 2019

loading...
Penjualan Mobil di Jepang Terjun Bebas di 2019
Penjualan mobil baru di Jepang turun tahun 2019. FOTO/ DOK SINDOnews
A+ A-
TOKYO - Penjualan mobil baru di Jepang turun untuk pertama kalinya dalam tiga tahun karena negara itu menaikkan tarif pajak pada kuartal keempat tahun 2019.
Seperti dilandir dari Nikkei Asian, untuk tahun lalu, sekitar 5,2 juta kendaraan dijual di Jepang dibandingkan dengan 5,27 juta unit yang terjual pada tahun itu. 2018.

Ini karena pajak konsumsi naik dari 8% menjadi 10% pada 1 Oktober, dan terus menyebabkan penjualan di bulan turun 25% dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya. Kinerja penjualan pada September 2019 juga turun 13% dibandingkan September 2018, sementara data untuk Desember belum diumumkan tetapi diperkirakan akan menurun.

Tren ini diperkirakan akan berlanjut tahun ini. Asosiasi Produsen Ban Mobil Jepang memperkirakan hanya 5,1 juta kendaraan yang akan dijual pada 2020, turun dari rekor 5,2 juta unit tahun lalu.



Pada tahun 2020, berbagai model generasi baru seperti Honda Fit (Jazz) dan Toyota Yaris akan memasuki pasar, namun lemahnya daya beli tidak akan mendorong permintaan, kata asosiasi.

Laporan itu juga mencatat bahwa pasar otomotif Jepang sedang dalam fase transformasi karena tren berbagi mobil terus meningkat, dan orang-orang muda menjadi kurang tertarik untuk memiliki mobil. Layanan berbagi kendaraan mencatat 1,2 juta pengguna pada 2019, atau meningkat 3,5 kali lipat dibandingkan 2014, menurut Yayasan Mobilitas Pribadi dan Transportasi Ecological Tokyo.

Asosiasi Dealer Otomotif Jepang memperkirakan penurunan ini akan memakan waktu lama, dengan permintaan untuk mobil baru menurun lebih dari 30% dari 2018 hingga 2040, yang jumlahnya hanya 3,47 juta pada tahun itu.
(wbs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak