alexametrics

Corona

China Temukan Virus Mengerikan Menginfeksi Manusia dengan Cepat

loading...
China Temukan Virus Mengerikan Menginfeksi Manusia dengan Cepat
Virus pneumonia yang menyerang 59 orang disebabkan oleh jenis virus baru dari keluarga patogen yang termasuk SARS menyerang China. FOTO/ Ist
A+ A-
BEIJING - China mengonfirmasi Virus baru yang mengerikan telah menginfeksi ratusan dapat menyebar di antara manusia. Coronavirus, yang menyebabkan demam dan kesulitan bernapas, telah menghantam ibu kota China Beijing;

Virus ini telah menginfeksi setidaknya 217 orang di seluruh China dan telah mencapai luar perbatasannya, dengan empat kasus terbaru di Jepang, Thailand dan Korea Selatan.

Dan para ahli kini telah mengkonfirmasi bahwa virus mematikan dapat berpindah antar manusia.



Zhong Nanshan, seorang ahli pernapasan yang memimpin tim pemerintah China, mengatakan dua orang di provinsi Guangdong di China selatan menderita penyakit itu dari anggota keluarga.

Penularan dari manusia ke manusia dapat membuat virus menyebar lebih cepat dan luas.

Infeksi pertama kali muncul di Wuhan pada bulan Desember dan peningkatan tajam dalam kasus sejak itu datang ketika jutaan orang bersiap untuk melakukan perjalanan ke China untuk liburan Tahun Baru Imlek.

Diyakini telah dimulai dari orang-orang yang mengambilnya di pasar makanan segar di pusat kota China yang memiliki populasi 11 juta.

Dan ada laporan yang tidak diverifikasi bahwa bagian dari Wuhan telah dikarantina untuk menghentikan penyebaran virus setelah 198 kasus dikonfirmasi di sana.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan dalam sebuah pernyataan, bahwa coronavirus baru tidak dapat dikecualikan sebagai kemungkinan penyebab penyakit.

China mengesampingkan kemungkinan wabah SARS, yang menewaskan ratusan orang lebih pada satu dekade lalu

Komisi kesehatan Wuhan mengatakan pada hari Minggu bahwa tujuh dari 59 pasien menderita sakit parah, tetapi tidak ada yang meninggal. Semua pasien menerima perawatan di karantina.

Delapan pasien telah pulih dan dipulangkan dari rumah sakit, kata kantor berita Xinhua, hari Rabu.

Rumor tentang kemungkinan wabah SARS menuai perhatian yang cukup besar di jagat media sosial pada awal bulan ini. Namun, pemerintah Tiongkok menyensor tagar #WuhanSARS dan menyelidiki delapan orang di Wuhan yang diduga menyebarkan informasi menyesatkan tentang wabah tersebut di media sosial. Menurut laporan Central China Television atau CCTV, pihak berwenang mengatakan belum ada bukti nyata penularan penyakit dari manusia ke manusia, dan tidak ada petugas kesehatan yang terinfeksi.

Beberapa pasien yang terinfeksi diketahui bekerja di pasar makanan laut di Wuhan. Media lokal melaporkan pasar tersebut juga menjual hewan hidup lainnya, termasuk burung, kelinci, dan ular, yang memicu kekhawatiran bahwa virus itu mungkin telah ditularkan dari hewan ke manusia.

Menurut WHO, virus corona dapat menginfeksi manusia dan hewan. Virus corona yang menyebabkan SARS ditelusuri dari musang, hewan liar yang digemari penduduk di bagian selatan Tiongkok, tempat epidemi pertama tersebar.
(wbs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak