Paling Dicari, Profesi Blockchain Hasilkan Rp1,8 Miliar Per Tahun

loading...
Paling Dicari, Profesi Blockchain Hasilkan Rp1,8 Miliar Per Tahun
Tezos adalah Blockchain yang memiliki kemampuan untuk meningkatkan jaringannya sendiri. Foto/Its
JAKARTA - TeknologiBlockchain kian merambah luas dan digunakan di berbagai industri seperti logistik, peternakan, layanan kesehatan, industri hiburan, hingga industri gaming. (Baca juga: Ini Alasan TNI Tidak Diperlukan Menangani Terorisme)

Tidak hanya itu, kemampuan sumber daya manusia dalam perkembangan teknologi ini juga dihargai sangat tinggi. Hal ini terbukti dari rata-rata gaji pengembang teknologi Blockchain di Amerika Serikat yang mencapai Rp1,8 miliar per tahun.

Dalam perilisan berita terbaru dari LinkedIn, situs jejaring sosial yang menghubungkan para profesional di seluruh dunia, menyatakan, kemampuan paling diminati pada 2020 adalah kemampuan yang terkait dengan Blockchain, mengalahkan kategori lain seperti Artificial Intelligence dan juga Cloud Computing.

Perusahaan teknologi seperti IBM, Oracle, Amazon, Microsoft, dan lainnya menganggap teknologi Blockchain sebagai sebuah teknologi transformasional yang dapat mengubah dunia.

Baru-baru ini, Coinvestasi bersama Tezos sukses menyelenggarakan acara webinar BlOCKCHAIN DEVELOPER FAST TRACK dalam rangkaian Tezos Webinar dan Workshop Protokol Tezos. Kegiatan ini mengajak mahasiswa dan developer bersama-sama belajar dan mengembangkan kemampuan Blockchain untuk menjadi profesional berpenghasilan besar.



Rangkaian acara telah diselenggarakan menjadi dua sesi, pada 28 Agustus dan 31 Agustus 2020. Sesi pertama berupa Workshop Universitas yang dibuka khusus untuk mahasiswa perguruan tinggi di Indonesia. Lalu sesi kedua berupa Developer Meetup yang dibuka bagi para developer. Pada sesi kedua ini, terdapat rangkaian hands-on atau praktik langsung pembuatan smart contract.

Perguruan tinggi yang turut mendukung acara Tezos Webinar ini berlangsung antara lain Telkom University, Universitas Negeri Semarang, Universitas Diponegoro, Universitas Negeri Jakarta, dan Universitas Multimedia Nusantara. Acara ini juga menggandeng komunitas developer di Indonesia, seperti Female Geek, Girls in Tech, Facebook Developers Bali, Python Regional Jogja.

Tezos adalah Blockchain yang memiliki kemampuan untuk meningkatkan jaringannya sendiri. Stakeholder yang terlibat dalam jaringan memberikan suaranya dengan sebuah amandemen di dalam protokol untuk mencapai konsensus sosial pada proposal tertentu, dan menciptakan peningkatan sistem yang aman serta organik.

Sistem tata kelola protokol on-chain, mekanisme Proof-of-Stake (PoS), dan kemampuan memfasilitasi verifikasi formal, menjadikan Tezos sebagai solusi jangka panjang yang ideal untuk transaksi digital, termasuk smart contract dan Security Token Offering (STO). (Baca juga: Realme 7 dan 7 Pro Diumumkan dengan Pembaruan yang Membahagiakan)
(iqb)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
KOMENTAR ANDA
Top