Ogah Gagal Lagi, BlackBerry Berguru sama China

loading...
Ogah Gagal Lagi, BlackBerry Berguru sama China
Dalam mengembangngkan industri mobil listrik, BlackBerry siap belajar dari China. FOTO/ IST
BEIJING - Usai gagal dalam industri ponsel, namun BlackBerry masih berjuang dalam pengembangan perangkat Android.

Perusahaan yang berbasis di Kanada ini mengembangkan perangkat Android yang lebih modern menggunakan keyboard QWERTY. Blackberry juga berupaya merambah pasar baru termasuk industri otomotif. BACA JUGA- Viral di TikTok, Polisi Magelang Buru Wanita Pamer Pantat saat Naik Skutik

Seperti dilansir dari Motor1, Apa yang ingin dilakukan BlackBerry adalah bersaing dengan Android dan Linux dalam menghasilkan pengalaman berkendara di kendaraan listrik.

Baru-baru ini, perusahaan menandatangani perjanjian dengan Desay SV Automotive dalam mengembangkan domain kontrol mengemudi otonom untuk Xpeng P7 yang dikembangkan oleh Xpeng Motors.(Baca juga: Masih Banyak Siswa Belum Miliki Gawai dan Kesulitan Sinyal)



Dengan kata lain, BlackBerry akan mengembangkan sistem operasi sementara Desay menyumbangkan unit kontrol penggerak otomatis yang dikenal sebagai IPU-03.

Kedua perusahaan berencana untuk menawarkan pengalaman berkendara yang unik dengan kendaraan listrik kepada konsumen di China.

Yang menarik tentang QNX adalah ia akan fokus pada aspek keamanan yang telah menjadi bagian dari DNA BlackBerry selama beberapa tahun terakhir.



Ketika kendaraan menjadi lebih pintar dengan penambahan teknologi terbaru, investasi keamanan perangkat lunak industri otomotif harus menjadi prioritas dalam menjaga kepentingan konsumen.

BlackBerry memiliki keahlian di bidang ini dan berharap QNX akan menjadi platform pilihan bagi lebih banyak produsen kendaraan.

Untuk sistem smart driving pada Xpeng X7 hanya menggunakan hardware generasi terbaru termasuk platform NVIDIA Xavier yang mampu membaca dan menganalisis data melalui sensor lebih cepat dibandingkan produk pesaing.

"Platform NVIDIA Xavier memiliki kapasitas komputasi hingga 30 triliun detik operasi per detik (TOPS) sehingga mampu memproses input data besar dari berbagai sensor kendaraan termasuk sistem radar, kamera, lidar dan ultrasonik," kata BlackBerry dalam sebuah pernyataan.
(wbs)
KOMENTAR ANDA
preload video
Top