Saat Vaksin Corona Ditemukan, Kita Sulit Menentukan Siapa yang Jadi Prioritas

loading...
Saat Vaksin Corona Ditemukan, Kita Sulit Menentukan Siapa yang Jadi Prioritas
Berbagai negara membuat rencana tentang cara mengalokasikan vaksin virus Corona setelah terbukti aman dan efektif. Foto/NataliaKolesnikova/AFP/Getty
WASHINGTON - Pekan ini, kelompok penasihat strategis di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mempertimbangkan panduan awal untuk alokasi vaksin global, mengidentifikasi kelompok yang harus diprioritaskan untuk mendapatkannya. (Baca juga: Bertambah 3.989, Total 244.676 Orang Positif Corona)

Rekomendasi ini bergabung dengan rancangan rencana dari panel yang dikumpulkan oleh Akademi Ilmu Pengetahuan, Teknik, dan Kedokteran Nasional AS (NASEM), yang dirilis awal bulan ini.

Para ahli memuji rencana untuk menangani skala bersejarah dan epidemiologi unik pandemik virus Corona. Mereka memuji NASEM karena memasukkan kelompok minoritas ras dan etnis dalam panduan mereka -yang paling terpukul oleh COVID-19- dengan menangani faktor sosial ekonomi yang membuat mereka berisiko.

Pendapat yang lain menyebutkan, rencana WHO, di sisi lain, masih pada tahap awal dan akan membutuhkan lebih banyak detail sebelum rekomendasinya dapat ditindaklanjuti.



“Sangat penting untuk meminta kelompok yang berbeda memikirkan masalah ini,” kata Eric Toner, dokter pengobatan darurat dan ahli pandemik yang telah melakukan perencanaan serupa di Johns Hopkins Center for Health Security di Baltimore, Maryland, AS.

Dan meskipun rencananya agak berbeda, Toner mengatakan, dia melihat banyak kesepakatan. “Senang sekali ada konsensus pendapat tentang masalah ini,” ujarnya.

Panduan WHO saat ini hanya mencantumkan kelompok orang mana yang harus memiliki akses prioritas ke vaksin. Panduan NASEM selangkah lebih maju dengan membuat peringkat kelompok prioritas dalam urutan siapa yang harus mendapatkan vaksin terlebih dahulu.



Menurut rancangan rencana NASEM, setelah petugas kesehatan, kelompok yang rentan secara medis harus menjadi yang pertama menerima vaksin. Ini termasuk orang tua yang tinggal di lingkungan ramai dan individu dengan berbagai kondisi, seperti penyakit jantung serius atau diabetes, yang membuat mereka berisiko terkena infeksi COVID-19 lebih serius.
halaman ke-1 dari 4
KOMENTAR ANDA
preload video
Top