Klaim Gratis, Ternyata Aplikasi Ini Menggeroti Dompet Penggunanya

loading...
Klaim Gratis, Ternyata Aplikasi Ini Menggeroti Dompet Penggunanya
Aplikasi berbahaya telah dipasang lebih dari 2,4 juta kali dan pengembang jahatnya berpura-pura menawarkan fiturnya secara gratis. Foto/Ist
JAKARTA - Jika Anda tidak menghapus aplikasi iOS dan Androidini sekarang juga, jangan merasa rugi kalau Anda bakal banyak kehilangan rupiahdari dompet di saku. (Baca juga: Saudi Buka Umrah Bertahap, Konjen Jeddah: Biaya Akan Lebih Mahal)

Menurut Ars Technica, temuan yang diberikan kepada peneliti oleh seorang anak mengarah pada penemuan adware dan aplikasi lain yang dirancang untuk menipu publik. Aplikasi ini terdaftar di Apple App Store untuk unit iPhone dan Google Play Store untuk perangkat Android.

Aplikasi telah dipasang lebih dari 2,4 juta kali dan pengembang jahatnya berpura-pura menawarkan fitur seperti gambar wallpaper, konten dan aliran hiburan, serta unduhan musik. Beberapa dari aplikasi ini menayangkan iklan bahkan saat tidak dibuka.

Kejahatan siber ini disebut trojan HiddenAds yang menyamar sebagai aplikasi berguna. Mereka berguna bagi pelaku kejahatan yang mengumpulkan pendapatan dari penayangan iklan kepada korban.



Fatalnya, butuh seorang anak untuk menemukan malware yang dipasang lebih dari 2,4 juta kali oleh pengguna iPhone dan ponsel Android.

Mengapa kita tidak menghapus aplikasi jahat ini dari perangkat? Jawabannya sederhana. Ikon disembunyikan sehingga pengguna tidak tahu bagaimana cara menghilangkannya. Selain mengirimkan adware, beberapa aplikasi ini juga mengenakan biaya Rp28.000 hingga Rp140.000 untuk pembelian dalam aplikasi yang tidak berguna.

Perusahaan analitik aplikasi Sensor Tower memperkirakan pengembang nakal itu sudah meraup Rp3 miliar dari aksi jahatnya. Beberapa aplikasi spam/scam ini dipromosikan oleh trio pengguna TikTok, salah satunya memiliki 300.000 pengikut.



Aplikasi video pendek memainkan peran penting dalam penemuan aplikasi tersebut. Seorang anak perempuan kebetulan menemukan profil di TikTok yang mempromosikan salah satu "aplikasi yang kasar" dan melaporkannya ke proyek Be Safe Online di Republik Ceko -organisasi yang membantu anak-anak di negara tersebut tetap aman saat online.
halaman ke-1 dari 2
KOMENTAR ANDA
preload video
Top