Corona Alasan Kuat China Gunakan Big Data Pantau Semua Negara

loading...
Corona Alasan Kuat China Gunakan Big Data Pantau Semua Negara
VAKSIN virus corona saat ini terus diuji oleh lembaga riset di dunia. FOTO/ IST
WUHAN - Setelah Wuhan Berpesta, kini China mengunci sebuah kota di perbatasan kota Ruili di provinsi Yunnan barat sebuah kota di perbatasan dengan Myanmar.Coronajadi alasan China untuk perang total terhadap corona dengan Big Data..BACA JUGA - Vespa Matik Menggila, Bajaj Ngebet Pasarkan Motor

Seperti dilansir dari Nanjing Daily data besar dari Biro Keamanan Publik Wuhai, perjanjian kerjasama strategis dengan banyak perusahaan internet terkenal, perusahaan teknologi dan tiga operator utama di seluruh negeri untuk mendirikan laboratorium gabungan perusahaan – badan keamanan umum.

Faktanya, target pemantauan big data menunjukkan bahwa selama wabah virus corona, basis data epidemi keamanan publik China memantau jutaan orang pada Mei 2020. Itu jauh melampaui cakupan investigasi epidemi.BACA JUGA- Viral di TikTok, Polisi Magelang Buru Wanita Pamer Pantat saat Naik Skutik

ProfesorDavid Balding dari University of Melbourn dan Professor of Statistical Genetics Victoria, Australia mengatakan kepada ABC, China benar-benar membangun negara pengawasan besar-besaran baik di dalam negeri maupun internasional. Mereka menggunakan berbagai macam alat untuk mengambil data dari sumber publik.



'' Saya pikir ini berbicara tentang ancaman yang lebih luas dari apa yang sedang dilakukan China dan bagaimana mereka mengawasi, memantau, dan berusaha memengaruhi ... bukan hanya warganya sendiri, tetapi juga warga di seluruh dunia,''

Profesor Balding memberikan database. Dari 250.000 catatan yang ditemukan, ada 52.000 tentang Amerika, 35.000 Australia, 10.000 India, 9.700 Inggris, 5.000 Kanada, 2.100 orang Indonesia, 1.400 Malaysia, 793 orang Selandia Baru dan 138 dari Papua Nugini telah dikuasai China
(wbs)
KOMENTAR ANDA
preload video
Top