Hakim Federal Perintahkan Presiden Trump Tunda Larangan TikTok

loading...
Hakim Federal Perintahkan Presiden Trump Tunda Larangan TikTok
Hakim Federal AS meminta Administrasi Trump untuk menunda larangan operasional aplikasi China, TikTok. Foto/Ist
WASHINGTON - Perselisihan untuk kelangsungan hidup TikTok di ASmasih berlanjut dan ada beberapa tuntutan hukum di Pengadilan Amerika Serikat. Saat ini, otoritas terkait di AS dan China sedang menyelidiki proposal TikTok dan beberapa perusahaan Amerika. (Baca juga: Amien Rais: Saya Melihat Komunisme Diberi Angin Kencang)

Namun, jika tidak ada kesimpulan yang berarti, larangan mengunduh TikTok akan dimulai pada pukul 23.59 waktu setempat, hari ini. TikTok kini sendiri telah membawa Administrasi Trump ke pengadilan untuk mencoba menghentikan larangan tersebut. Menariknya, tampaknya perusahaan China itu akan mendapatkan apa yang dibutuhkannya.

Menurut laporan baru-baru ini, seorang Hakim Federal telah memberi Pemerintah AS untuk menunda larangan tersebut. Atau, Pemerintah Amerika dapat hadir di pengadilan pekan ini untuk membenarkan regulasi larangan tersebut.

Hakim Distrik AS, Carl Nichols, mengatakan, pemerintah harus menanggapi perintah awal TikTok atau menunda keputusan yang relevan.



Menurut laporan baru-baru ini, Presiden AS, Donald Trump, menyatakan, dia pada prinsipnya menyetujui solusi yang ditawarkan kepada pemerintah terkait TikTok. Program ini tidak melibatkan transfer teknologi dan algoritma.

"Saya telah menyatakan restu saya untuk kesepakatan ini... Saya menyetujui kesepakatan ini pada prinsipnya," kata Trump kepada wartawan.

Namun, tampaknya penerimaan ini pada prinsipnya akan memungkinkan pengguna AS untuk terus menggunakan aplikasi video pendek berbahasa China. Meskipun demikian, masih diperlukan kesepakatan final dan formal dari semua pihak.



Oracle sejak itu mengonfirmasi bahwa mereka memiliki perjanjian dengan TikTok yang tunduk pada persetujuan Pemerintah AS. Kesepakatan itu tidak melibatkan penjualan TikTok dan tidak ada royalti yang akan dibayarkan kepada pemerintah AS. Namun, Oracle akan bertanggung jawab atas data pengguna Amerika. Ini memecahkan masalah risiko keamanan seperti yang diungkapkan oleh Trump.

Markas TikTok akan tetap berada di Amerika Serikat dan Oracle akan menjadi mitra TikTok dalam kepatuhan keamanan data. Oracle juga akan menyediakan layanan arsitektur cloud untuk pengguna AS.

TikTok juga tidak akan mentransfer teknologi atau algoritmanya ke Oracle. Menurut TikTok, kesepakatan itu akan menciptakan lebih dari 25.000 pekerjaan dalam beberapa tahun ke depan untuk mendukung perkembangan bisnis yang pesat.

Perusahaan mengklaim mereka tidak hanya akan menghasilkan uang, tapi juga akan berintegrasi ke dalam masyarakat Amerika. Ini sepertinya kesepakatan yang bagus untuk mengatasi kekhawatiran pemerintah Amerika. (Baca juga: Spotify, Epic, Tinder Gabung Epic Games Melawan Apple App Store)
(iqb)
KOMENTAR ANDA
preload video
Top