AS Serius Eksplorasi Bulan, Ini Gambar 3D Kompleks Perumahannya

loading...
AS Serius Eksplorasi Bulan, Ini Gambar 3D Kompleks Perumahannya
Tampak ilustrasi konsep dasar Bulan dengan infrastruktur cetak 3D, termasuk landasan pendaratan dan habitatnya yang akan dibangun Bulan. Gambar/ ICON/SEArch +
TEXAS - ICON, startupyang berbasis di Austin dan dikenal dengan pencetakan 3D rumah di Bumi, baru saja meluncurkan Proyek Olympus, upaya ambisius untuk mengembangkan sistem konstruksi berbasis ruang angkasa. (Baca juga: Polisi Sebut Cai Changpan Sempat Keluar Hutan untuk Beli Makanan)

Program ini pada akhirnya akan membantu umat manusia mendapatkan pijakan menetap di Bulan dan Mars, jika semuanya berjalan sesuai rencana. "Sejak berdirinya ICON, kami telah memikirkan tentang konstruksi di luar dunia. Ini adalah perkembangan yang sangat alami jika Anda bertanya tentang cara konstruksi aditif dan pencetakan 3D dapat menciptakan masa depan yang lebih baik bagi umat manusia," kata salah satu pendiri ICON dan CEO, Jason Ballard, dalam pernyataan resminya seperti dilansir Space.com.

"Saya yakin bahwa belajar membangun di dunia lain juga akan memberikan terobosan yang diperlukan untuk memecahkan tantangan perumahan yang kita hadapi di dunia ini. Ini adalah upaya yang saling memperkuat," kata Ballard.

Proyek Olympus akan mendapatkan dorongan dari kontrak Penelitian Inovasi Bisnis Kecil (SBIR) yang baru-baru ini ditandatangani ICON dengan Angkatan Udara AS untuk memperluas kemampuan teknologi pencetakan 3D-nya.

Menurut Austin Business Journal, kesepakatan empat tahun itu bernilai USD14,55 juta. NASA sendiri menyumbang pendanaan 15% dari jumlah SBIR.



Ketertarikan NASA pada teknologi ICON masuk akal. Badan antariksa itu bekerja, melalui program Artemis untuk eksplorasi bulan berawak, guna membangun keberadaan manusia jangka panjang di dan sekitar Bulan pada akhir 2020-an. "Untuk mewujudkannya akan membutuhkan penggunaan sumber daya Bulan secara ekstensif, termasuk es air (untuk mendukung kehidupan dan bahan bakar roket) dan kotoran bulan (untuk bahan bangunan)," kata pejabat NASA.

Sebagai bagian dari kesepakatan SBIR yang baru diumumkan, ICON akan bermitra dengan Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Alabama untuk menguji berbagai teknologi pemrosesan, dan pencetakan menggunakan simulasi tanah Bulan. Penelitian ini akan dibangun di atas teknologi yang didemonstrasikan ICON pada 2018 selama 3D Printed Habitat Challenge NASA.

"Kami ingin meningkatkan tingkat kesiapan teknologi dan sistem pengujian untuk membuktikan layaknya mengembangkan printer 3D skala besar yang dapat membangun infrastruktur di bulan atau Mars," kata Corky Clinton, Direktur Asosiasi Kantor Sains dan Teknologi Marshall, dalam pernyataan NASA.



"Tim akan menggunakan apa yang kami pelajari dari pengujian dengan simulasi bulan untuk merancang, mengembangkan, dan mendemonstrasikan elemen prototipe untuk sistem konstruksi aditif skala penuh," kata Corky lagi.

Proyek Olympus akan dibantu oleh kemitraan lain juga. Misalnya, ICON bekerja sama dengan dua firma arsitektur dalam program ini -SEArch + (Space Exploration Architecture) dan BIG-Bjarke Ingels Group yang berbasis di Denmark.

"Untuk menjelaskan kekuatan arsitektur, 'memberi bentuk' adalah kata dalam bahasa Denmark untuk desain, yang secara harfiah berarti memberi bentuk pada apa yang belum diberi bentuk. Ini menjadi jelas secara fundamental ketika kita menjelajah di luar Bumi dan mulai membayangkan bagaimana kita sekarang akan membangun dan hidup di dunia yang sepenuhnya baru," ujar pendiri dan Direktur Kreatif BIG-Bjarke Ingels Group, Bjarke Ingels, dalam pernyataan ICON.

"Dengan ICON, kami merintis batas baru -baik secara material, teknologi, dan lingkungan. Jawaban atas tantangan kita di Bumi dengan sangat baik dapat ditemukan di Bulan," katanya. (Baca juga: Smart Coffee Monitoring Besutan XL Axiata Buat Petani Kopi "Tersenyum")
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top