Obat Anti-Penuaan Dipercaya Perkuat Kerja Vaksin COVID-19 Pada Orang Tua

loading...
Obat Anti-Penuaan Dipercaya Perkuat Kerja Vaksin COVID-19 Pada Orang Tua
Seorang sukarelawan menerima vaksin sebagai bagian dari penelitian di Florida. Foto/Marco Bello/Reuters
JAKARTA - Tubuh manusia tidak membaik seiring bertambahnya usia. Pendengaran memudar, kulit kendur, persendian lepas. Bahkan sistem kekebalan tubuh kehilangan sebagian kekuatannya. (Baca juga: Bertenaga Hidrogen, Toyota Mirai Generasi Kedua Debut Bulan Desember)

Fenomena ini, yang dikenal sebagai imunosenescence, mungkin menjelaskan mengapa kelompok usia yang lebih tua sangat terpukul oleh COVID-19. Dan ada implikasi lain yang meresahkan: vaksin, yang "menghasut" sistem kekebalan untuk melawan "penjajah", seringkali berkinerja buruk pada orang tua. Strategi terbaik untuk mengatasi pandemik mungkin gagal tepat pada kelompok yang paling membutuhkannya.

Para ilmuwan telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa sistem kekebalan yang menua dapat membuat tubuh rentan terhadap infeksi, dan melemahkan respons mereka terhadap vaksin. Pada bulan Juni, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengumumkan vaksin COVID-19 harus melindungi setidaknya setengah dari individu yang divaksinasi agar dianggap efektif. Tetapi perlindungan pada orang dewasa yang lebih tua mungkin tidak memenuhi standar itu.

“Tidak ada vaksin yang seefektif pada orang tua seperti pada orang muda,” kata Matt Kaeberlein, seorang ahli gerontologi di Universitas Washington, Seattle.



Sistem kekebalan manusia sangatlah kompleks dan penuaan memengaruhi hampir setiap komponen. Beberapa jenis sel kekebalan menjadi habis. Misalnya, orang dewasa yang lebih tua memiliki lebih sedikit sel T naif yang merespons penyerang baru, dan lebih sedikit sel B, yang menghasilkan antibodi yang menempel pada patogen yang menyerang dan menargetkannya untuk dihancurkan.

Laman Nature.com juga menyebutkan, orang tua cenderung mengalami peradangan kronis tingkat rendah, sebuah fenomena yang dikenal sebagai peradangan (lihat grafis). Meskipun beberapa peradangan adalah bagian kunci dari respons imun yang sehat, dengungan aktivasi internal yang konstan ini membuat sistem kekebalan kurang responsif terhadap serangan eksternal.
Obat Anti-Penuaan Dipercaya Perkuat Kerja Vaksin COVID-19 Pada Orang Tua

"Kondisi peradangan kronis yang menyeluruh inilah yang mendorong sebagian besar disfungsi kekebalan yang kita lihat," kata Kaeberlein. Hasilnya adalah reaksi yang lebih buruk terhadap infeksi dan tanggapan yang tumpul terhadap vaksin, yang bekerja dengan mengerahkan sistem kekebalan untuk melawan patogen tanpa benar-benar menyebabkan penyakit.

Dengan sekitar 50 kandidat vaksin COVID-19 yang saat ini sedang diuji pada manusia, para peneliti, mengatakan, belum jelas bagaimana dampaknya pada orang dewasa yang lebih tua. Dalam studi fase I terhadap 40 orang berusia 56 ke atas, Moderna di Cambridge, Massachusetts, melaporkan, kandidat mRNA-1273 memunculkan tingkat antibodi yang sama seperti yang ditimbulkan pada kelompok usia yang lebih muda.



Bioteknologi China Sinovac di Beijing, yang menguji kandidat CoronaVac dalam studi fase I/II yang melibatkan 421 orang dewasa berusia antara 60 dan 89 tahun, mengumumkan dalam siaran pers pada 9 September bahwa tampaknya berhasil juga pada orang dewasa yang lebih tua -itu terjadi pada yang lebih muda.
halaman ke-1 dari 4
preload video
KOMENTAR ANDA
Top