Remdesivir Enggak Mempan untuk Pasien COVID-19, Ini Buktinya!

loading...
Remdesivir Enggak Mempan untuk Pasien COVID-19, Ini Buktinya!
JAKARTA - Obat antivirus COVID-19, Remdesivir, dinilai tidak mengurangi kematian di antara pasien COVID-19 dibandingkan dengan perawatan standar. Foto/Live Science/Shutterstock
JAKARTA - Remdesivir, obat antivirus, tidak mengurangi kematian di antara pasien COVID-19, dibandingkan dengan perawatan standar, menurut hasil uji coba internasional yang besar. (Baca juga: Obat Remdesivir Sudah Diberikan pada Pasien COVID-19 di RS Persahabatan)

Situs berita sains, Live Science, sebelumnya melaporkan,Badan Pengawas Obat dan Makanan AS pada Mei lalu mengizinkan Remdesivir digunakan dalam keadaan darurat untuk mengobati pasien COVID-19.

Di bulan Agustus, obat tersebut telah diizinkan untuk digunakan pada semua pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19. Bukan hanya bagi mereka yang menggunakan oksigen tambahan, The New York Times melaporkan. Ribuan pasien AS telah menerima perawatan tersebut, termasuk Presiden Donald Trump.

Tetapi sekarang, uji coba besar-besaran yang disponsori oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan Remdesivir tidak mengurangi risiko pasien meninggal akibat COVID-19 setelah pengobatan. Studi ini diposting 15 Oktober ke database pracetak medRxiv -itu mencakup lebih dari 11.200 orang dari 30 negara, The Times melaporkan.



Sekitar 4.100 dari pasien tersebut menjadi kelompok pembanding dan tidak menerima perawatan obat. Sedangkan sisanya menerima satu dari empat obat, atau kombinasi dari beberapa obat. Obat ini termasuk Remdesivir, hydroxychloroquine, antivirus yang disebut lopinavir dan molekul perangsang kekebalan yang disebut Interferon-1a. Sekitar 650 pasien menerima interferon dan lopinavir secara bersamaan.

Pada akhirnya, ungkap Live Science, hasil penelitian menunjukkan tidak ada obat tunggal atau kombinasi obat yang secara signifikan mengurangi kematian di antara pasien, dibandingkan kelompok tanpa obat. Selain itu, obat tidak mengurangi kemungkinan pasien yang dirawat akan ditempatkan pada ventilator, juga tidak mengurangi waktu pasien di rumah sakit.

"Temuan keseluruhan yang tidak menjanjikan dari rejimen yang diuji cukup untuk menyangkal harapan awal bahwa obat tersebut akan mengurangi kematian di antara pasien COVID-19," kata penulis penelitian.



The Associated Press menyebutkan, percobaan sebelumnya telah menunjukkan hydroxychloroquine dan lopinavir tidak mengurangi kematian. Tapi data tentang Remdesivir menawarkan wawasan baru tentang apakah obat tersebut benar-benar bekerja.
halaman ke-1 dari 2
KOMENTAR ANDA
Top