Burung Ini Terbang 12.000 Kilometer Non-Stop dari Alaska ke Selandia Baru

loading...
Burung Ini Terbang 12.000 Kilometer Non-Stop dari Alaska ke Selandia Baru
Burung Godwits ekor batang adalah penerbang yang mengesankan karena mampu terbang menempuh jarak ribuan kilometer tanpa henti. Foto/Live Science/Shutterstock
JAKARTA - Seorang "pelancong" internasional baru saja memecahkan rekor dunia untuk penerbangan nonstop terlama di dunia. (Baca juga: Aminullah: Bisnis Bunga, Burung, Ikan Hias, dan Kelapa Booming di Masa Pandemi Covid-19)

Godwits ekor belang (Limosa lapponica) baru saja terbang selama 11 hari langsung dari Alaska ke Selandia Baru dengan menempuh jarak 7.500 mil (12.000 kilometer) tanpa henti. The Guardian melaporkan, aksinya itu memecahkan penerbangan nonstop terpanjang di antara burung yang diketahui para ilmuwan.

Menurut National Audubon Society, Godwits ekor belang berperawakan besar, berisik, dan berwarna kayu manis. Mereka dikenal melakukan migrasi yang mengesankan antara Alaska dan Selandia Baru, terbang ribuan mil tanpa henti. Tapi seekor burung tertentu, didorong oleh angin timur yang memperpanjang perjalanannya, terbang lebih lama dari jenisnya yang diketahui hingga saat ini.

Para ilmuwan melacak Godwits jantan ini -yang dikenal sebagai "4BBRW" untuk cincin identifikasi berwarna di kakinya, bertumpuk biru, biru, merah, dan kemudian putih- melalui tag satelit onboard. Pada 2019, mereka menangkap dan menandai 4BBRW bersama dengan 19 Godwits ekor belang lainnya di Firth of Thames, tenggara Auckland.



Selebaran ketahanan berangkat dari Alaska barat daya pada 16 September setelah menghabiskan beberapa bulan makan di dataran lumpur Alaska, menurut The Guardian. Meskipun para Godwits berat selama ini, mereka diketahui mengecilkan organ internal mereka untuk migrasi guna melakukan perjalanan ringan.

Setelah meninggalkan Alaska, Godwits terbang ke selatan di atas Kepulauan Aleut dan mendarat di sebuah teluk dekat Auckland di Selandia Baru 11 hari kemudian. Satelit mencatat waktu di 7.987 mil (12.854 km).

Terkadang, dia terbang hingga kecepatan 55 mph (89 km/jam). Sebelumnya, penerbangan nonstop terpanjang yang tercatat di antara burung dilakukan oleh Godwits ekor belang betina yang terbang sekitar 7.145 mil (11.500 km) selama sembilan hari pada tahun 2007.



Para "dewa" ini dibuat untuk perjalanan yang begitu lama. "Mereka memiliki tingkat bahan bakar-ke-energi yang sangat efisien," kata Jesse Conklin, yang merupakan bagian dari Global Flyway Network, sekelompok ilmuwan yang mempelajari migrasi semacam itu, kepada The Guardian.

"Mereka memiliki banyak hal untuk mereka. Mereka dirancang seperti jet tempur. Sayap panjang, runcing dan desain yang sangat ramping, yang memberi mereka banyak potensi aerodinamis," paparnya.

Perjalanan ini tidak hanya mengesankan tetapi juga memiliki makna budaya bagi orang-orang di Selandia Baru. Bagi suku Maori, penduduk asli Polinesia di Selandia Baru, para dewa, yang mereka sebut "kuaka" adalah tanda bahwa keberuntungan akan datang.

4BBRW dan burung lain dari jenisnya diharapkan memulai perjalanan mereka kembali ke Alaska pada bulan Maret. Tetapi pertama-tama mereka kemungkinan akan mengambil pitstop di dekat Chinadi Laut Kuning selama sekitar satu bulan untuk memberi makan. (Baca juga: Kemenkeu Tolak Wacana Relaksasi Pajak 0% untuk Mobil Baru)
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top