Ganas, Kecepatan SSC Tuatara Mencapai 508,73 Km/Jam

loading...
Ganas, Kecepatan SSC Tuatara Mencapai 508,73 Km/Jam
Menggunakan mobil produksi pada ban jalanan dan menggunakan bahan bakar non-balap, SSC rata-rata melaju dengan kecepatan 316,11 mph (508,73 km/jam) . Foto/Ist
JAKARTA - SSC Ultimate Aero pada September 2007 dinobatkan sebagai mobil produksi tercepat di dunia dengan kecepatan rata-rata 256,14 mph atau 412,22 km/jam. Sekarang, rekor itu dipecahkan oleh SSC Tuatara. (Baca juga: Peugeot Kuras Tenaga dan Pikiran Demi Hypercar Listrik Hybrid)

Motor1 melaporkan, gelar untuk mobil tercepat dunia telah berpindah merek beberapa kali dalam interval 13 tahun terakhir, dengan pemegang rekor resmi saat ini adalah Koenigsegg Agera RS dengan kecepatan 277,87 mph (447,19 km/jam).

Ada banyak perdebatan apakah Bugatti Chiron Super Sport 300+ juga dimasukkan dalam duel top speed ini. Tetapi konsensusnya adalah hypercar dari Molsheim tidak memenuhi kriteria. Meskipun mencapai 304,77 mph (490,48 km/jam), upaya itu dilakukan hanya dengan satu cara dan bukan dengan arah berlawanan.
Ganas, Kecepatan SSC Tuatara Mencapai 508,73 Km/Jam

Bugatti menjelaskan mengapa longtail W16 tidak berjalan dua arah di trek uji Ehra-Lessien sesuai aturan Rekor Dunia Guinness. Tetapi itu tidak terlalu penting sekarang.

Mengapa? Karena ada "setan" kecepatan baru di jalan perkotaan dan itu disebut SSC Tuatara. Di bagian yang sama dari State Route 160 di luar Las Vegas dekat Pahrump, di mana Agera RS membuat sejarah pada November 2017, hypercar yang dinamai reptil ini memecahkan rekor dunia untuk mobil produksi legal jalanan tercepat.



Pada 10 Oktober, SSC Amerika Utara menempatkan pembalap profesional Oliver Webb di belakang kemudi penerus Ultimate Aero dalam upaya melengserkan Agera RS dan Chiron Super Sport 300+.
Ganas, Kecepatan SSC Tuatara Mencapai 508,73 Km/Jam

Menggunakan mobil produksi pada ban jalanan dan menggunakan bahan bakar non-balap, SSC rata-rata melaju dengan kecepatan 316,11 mph (508,73 km/jam) yang menakjubkan setelah dua kali berlari dengan arah berlawanan, satu pada 301,07 mph (484,53 km/jam) dan yang lainnya pada kecepatan 331,15 mph (532,93 km/jam).

Masih belum terkesan? Nah, Oliver Webb mengatakan SSC masih berjalan dengan baik dan belum kehabisan tenaga. Bahkan sejatinya mobil bisa melaju lebih cepat jika bukan karena terpaan angin.

Tuatara juga berhasil meningkatkan rekor kecepatan tambahan yang sebelumnya dipegang oleh Agera RS tersebut. SSC dengan bangga mengatakan mobil mencetak rekor baru untuk melaju tercepat di jalan umum dengan kecepatan 313,12 mph (503,92 km/jam), dan kilometer laju tercepat di jalan umum, pada 321,35 mph (517,16 km/jam).



Tak perlu dikatakan lagi, kecepatan tertinggi mutlak 331,15 mph (532,93 km/jam) yang disebutkan sebelumnya sudah cukup untuk mengklaim gelar untuk kecepatan tertinggi yang dicapai di jalan umum.
Ganas, Kecepatan SSC Tuatara Mencapai 508,73 Km/Jam

Oliver Webb, mengatakan, hypercar itu melaju hampir 20 mph (32 km/jam) dalam lima detik terakhir. Dan masih ada ruang untuk berbuat lebih banyak lagi.

SSC Amerika Utara menggelar upaya pemecahan rekor berdasarkan buku tersebut, menggunakan perangkat pengukuran GPS bersertifikat dan memiliki dua saksi rekor dunia di tempat untuk verifikasi. Rata-rata sekitar 15 satelit digunakan oleh perangkat pengukur untuk secara akurat menentukan akselerasi dan kecepatan mengesankan Tuatara selama dua kali melaju yang berlangsung dalam satu jam.

Sebagai penyegar cepat, Tuatara dimotivasi oleh mesin engkol datar V8 5,9 liter twin-turbo yang menghasilkan 1.750 tenaga kuda saat diberi tenaga pada E85. Beralih ke oktan 91 dan masih menghasilkan 1.350 hp di hypercar bermesin menengah yang memiliki berat kering 2.750 pound (1.247 kilogram) dan koefisien drag 0,279.
Ganas, Kecepatan SSC Tuatara Mencapai 508,73 Km/Jam

Produksi kendaraan dibatasi pada 100 mobil dan pengiriman pelanggan sedang berlangsung. Berminat? Harga termurahnya Rp25 miliar per unit.

Dengan Bugatti secara resmi pensiun dari lomba mengejar rekor kecepatan tertinggi, hanya tersisa Hennessey dengan Venom F5 dan Koenigsegg dengan Jesko Absolut untuk mencoba dan mengalahkan Tuatara. (Baca juga: Datang ke Al-Aqsa Dilindungi Polisi Israel, Palestina Kecam Delegasi UEA)
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top