Begini Cara Pesawat NASA Mengambil Contoh Batuan Asteroid Bennu

loading...
Begini Cara Pesawat NASA Mengambil Contoh Batuan Asteroid Bennu
Tampak ilustrasi OSIRIS-REx menggunakan pelacakan fitur alami untuk membandingkan gambar waktu nyata dari permukaan asteroid dengan kumpulan foto sebelumnya dan mengarahkan diri ke lokasi pengambilan sampel. Foto/NASA/Goddard/Universitas Arizona
HOUSTON - Pesawat luar angkasaNASA OSIRIS-Rexhari ini (Selasa , 20/10/2020), waktu AS, dijadwalkan meengambil sampel batu-batuan dari Asteroid Bennuuntuk kemudian dibawa kembali ke Bumi. (Baca juga: Sibak Rahasia Tata Surya, NASA Jalani Mission Impossible Comot Batu Asteroid)

OSIRIS-REx adalah pesawat luar angkasa untuk pengambilan sampel asteroid pertama NASA. Upaya pengumpulan sampel "touch-and-go" (TAG) melibatkan serangkaian manuver yang akan membawa pesawat ruang angkasa turun ke permukaan asteroid.

Menurut NASA, Lokasi yang dipilih untuk touchdown atau mendarat disebut Nightingale. Ini merupakan daerah berbatu berukuran diameter 52 kaki (16 meter) dan terletak di belahan utara Bennu.

"Kami belum pernah melakukan ini sebelumnya," kata Nayi Castro, Manajer Operasi Misi untuk Misi OSIRIS-REx, dalam video dari NASA. "Kami sebenarnya akan mengumpulkan sampel dan membawanya kembali ke Bumi untuk pemeriksaan lebih lanjut oleh para ilmuwan," katanya seperti dilansir Live Science.



Untuk mencapai hal ini, pesawat luar angkasa telah mengorbit Bennu sejak 2018. Dia mempelajari asteroid dengan sangat detail, mencari tempat pendaratan yang optimal -lokasi yang cukup besar, relatif datar, dan tertutup material berbutir halus.

Untuk menemukan jenis area ini sangat menantang, menghasilkan sejumlah flybys dekat tambahan dan observasi untuk memilih lokasi sampel yang sesuai. Tim OSIRIS-REx mempertimbangkan lokasi potensial lainnya seperti Osprey, Kingfisher, dan Sandpiper sebelum memilih Nightingale, yang memiliki jumlah material berbutir halus besar.

Pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx NASA akan melakukan tiga manuver terpisah untuk mencapai permukaan asteroid. Langkah pertama disebut pembakaran pos pemeriksaan, di mana pesawat ruang angkasa akan menembakkan pendorongnya untuk menyesuaikan posisinya relatif terhadap lokasi sampel Nightingale.



NASA menjelaska, ketika OSIRIS-REx mencapai perkiraan ketinggian 177 kaki (54 meter), manuver lain yang disebut pembakaran titik korek api akan memperlambat pesawat ruang angkasa turun dan menargetkan jalur agar sesuai rotasi asteroid pada saat terjadi kontak dengan Bennu.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR ANDA
Top