Ramai-ramai Bikin Pabrik Baterai di Batang, Apa Penyebabnya?

loading...
Ramai-ramai Bikin Pabrik Baterai di Batang, Apa Penyebabnya?
Tesla dikabarkan akan berinvestasi membangun pabrik baterai di Batang, Jawa Tengah. Foto / IST
JAKARTA - Gonjang-ganjingTeslamembuat pabrik bateraidi Batang, Jawa Tengah bikin geger seminggu belakangan ini. Nyatanya memang ada diskusi antara pemerintah danTesla mengenai keinginan tersebut. Hanya saja perlu dicatat, Tesla tidak sendirian ingin mendirikan pabrik baterai di Indonesia. Dua perusahaan raksasa pembuat baterai Contemporary Amperex Technology Co. Ltd. (CATL) asal China dan LG Chem Ltd dari negeri gingseng Korea Selatan malah sudah menetapkan akan berinvestasi sekitar USD20 miliar atau setara Rp296 triliun di proyek baterai di Indonesia.

Kedua perusahaan itu telah menandatangani perjanjian awal (Heads of Agreement) dengan PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) pada bulan lalu guna menghasilkan nilai tambah dari produk nikel Antam. Lalu apa yang menyebabkannikeldi Indonesia begitu diburu oleh para raksasa produsen baterai buat mobil listrik itu sampai-sampai nama Batang, Jawa Tengah jadi mendunia?(Baca juga : Tesla Disebut Dekati Indonesia untuk Pengembangan Baterai Mobil Listrik)

Ramai-ramai Bikin Pabrik Baterai di Batang, Apa Penyebabnya?


Elon Musk, CEO Tesla di ajang Battery Day pada September lalu mengatakan penggunaannikelsebagai bahan baku baterai mobil listrik merupakan salah satu solusi agar harga mobil listrik jadi lebih kompetitif. "Saat ini sudah sangat kritikal bagi kami untuk membuat mobil listrik yang memang bisa dimiliki semua orang," ucap Elon Musk.



Belakangan Tesla dan berbagai produsen mobil listrik lainnya memang masih menggunakan baterai yang dibuat dari bahan baku utama kobalt. Diketahui kobalt merupakan material yang sangat mahal. Situs mining.com menyebutkan harga kobalt metrik per ton mencapai USD30.000 atau setara Rp433,7 juta per ton.

Bahkan menurut situs yang sama, harga kobalt metrik per ton pada Maret 2018 malah pernah mencapai USD100.000 atau setara Rp1,4 triliun. Harga yang fantastis inilah yang membuat harga mobil listrik begitu tinggi karena memang bahan utama penggerak mobil listri itu, yakni baterai memiliki harga yang sangat mahal. "Untuk meningkatkan volume, harga yang terjangkau adalah syarat utama," kilah Elon Musk.

Dari situlah Elon Musk kemudian mencoba sumber daya baru yang memang bisa dioptimalkan untuk menjadi baterai. Dari segi harga nikel memang lebih kompetitif ketimbang kobalt. Untuk metrik per ton nikel harganya mencapai USD15.707 atau setara Rp227,1 juta. Bahkan tersiar kabar harga nikel di Indonesia malah lebih kompetitif lagi dibandingkan harga pasaran di dunia. Artinya Tesla, LG Chem dan CATL bisa memangkas biaya produksi hampir setengah harga biaya produksi dengan kobalt.



(Baca juga :Butuh Tiga Tahun Malaysia Hadirkan Mitsubishi Xpander, Kenapa?)
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR ANDA
Top