Inilah Keistimewaan Unta sehingga Bisa Bertahan Hidup di Gurun Pasir

loading...
Inilah Keistimewaan Unta sehingga Bisa Bertahan Hidup di Gurun Pasir
Seni bela diri adalah olah raga yang paling banyak menguras energi dan stamina
JAKARTA - Unta adalah hewan yang istimewa. Mereka sanggup bertahan hidup di tengah gurun pasir tanpa minuman dan makanan berbulan-bulan. (Baca juga: Vaksin Merah Putih Proses Uji Coba di Hewan, Menristek Perkirakan Selesai Akhir Tahun 2020)

Tapi benarkah itu karena punuk unta yang menyimpan air? Jawabannya tidak 100% benar.

Meskipun unta memiliki trik untuk memanfaatkan air semaksimal mungkin, punuk mereka bukanlah salah satunya. Jadi mengapa unta memiliki punuk di punggungnya? Jawabannya adalah sebagai "ruang" penyimpanan lemak.

"Mereka menghadapi musim kemarau ketika makanan dan air langka," kata Rick Schwartz, pengawas perawatan hewan dan juru bicara nasional di Kebun Binatang San Diego.



Saat makanan tersedia, unta makan cukup kalori untuk membangun punuknya sehingga mereka bisa bertahan lama ketika makanan langka. "Dengan punuk "penuh", unta bisa bertahan hingga empat atau bahkan lima bulan tanpa makanan," kata Schwartz.

Ketika unta menghabiskan lemaknya, punuknya yang kosong akan jatuh seperti balon kempes sampai mereka makan cukup untuk "mengembang" lagi.

Anak unta sendiri tidak dilahirkan dengan timbunan lemak ini dan tidak tumbuh saat mereka menyusui. "Semua energi yang mereka dapatkan dari ibu akan digunakan untuk pertumbuhan tubuh," kata Schwartz kepada Live Science.



Unta muda mulai menyapih ketika mereka berumur 4 sampai 6 bulan, meskipun punuknya tidak mulai terbentuk sampai berumur 10 bulan sampai satu tahun. "Tapi karena unta liar berurusan dengan siklus musim, mereka perlu memiliki semacam punuk dalam tahun pertama itu," jelas Schwartz. "Mereka harus melewati musim kemarau pertama itu."
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR ANDA
Top