Ilmuwan Klaim Temukan Paku Asli yang Dipakai untuk Menyalib Yesus

loading...
Ilmuwan Klaim Temukan Paku Asli yang Dipakai untuk Menyalib Yesus
Fosil paku yang diklaim yang digunakan untuk menyalib Yesus. FOTO/ unilad
ROMA - Para ilmuwan mengklaim telah menemukan paku-paku yang digunakan untuk prosesi penyaliban Yesus itu asli. Menurut riset terbaru pecahan paku yang diyakini telah digunakan untuk memaku Yesus di kayu salib selama penyalibannya terungkap memiliki jejak kayu kuno dan tulang manusia di atasnya.BACA JUGA - AS Mati Kutu, Lucid Senjata China Bikin Sungkem Tesla

Seperti dilansir dari Unilad Setelah pertama kali terungkap selama penggalian situs pemakaman Imam Besar Kayafas tahun 1990, pria yang bertanggung jawab merencanakan pembunuhan Yesus, serpihan-serpihan itu secara misterius hilang.BACA JUGA - AS Mati Kutu, Lucid Senjata China Bikin Sungkem Tesla

Diduga telah dicuri, mereka muncul kembali bertahun-tahun kemudian setelah pembuat film Israel Simcha Jacobovici mengklaim telah menemukan paku yang sama yang, katanya, digunakan untuk memakukan ikon di kayu salib, dalam dokumenternya, Nails of the Cross.
Ilmuwan Klaim Temukan Paku Asli yang Dipakai untuk Menyalib Yesus


Para sarjana mengkritik klaim Jacobovici bahwa dia menemukan paku yang sama yang digunakan untuk memaku Yesus.



“Di dalam karat dan sedimen yang menempel pada kuku, kami juga mengidentifikasi dan memotret sejumlah fragmen tulang mikroskopis,” kata pembuat film itu. “Saya percaya bahwa bukti ilmiah bahwa paku digunakan untuk menyalibkan seseorang memang kuat.”

Studi terbaru menunjukkan bahwa pakunya sebenarnya sama dengan yang hilang pada tahun 1990, dengan bukti yang menyiratkan bahwa pakunya dipakukan pada orang yang hidup.

Dr Aryeh Shimron membuat penemuan baru, ketika membandingkan matrial dari paku dengan yang ditemukan di osuarium makam, yaitu kotak batu kapur sebagai alat untuk menyimpan tulang orang mati, yang ditemukan pada tahun 1990.



“Matrial yang masuk dalam gua berbeda secara halus dari gua ke gua tergantung pada topografi, komposisi tanah di area tersebut, iklim mikro dan vegetasi di sekitarnya,” katanya. “Akibatnya gua memiliki ciri fisik dan kimia yang berbeda.”
Ilmuwan Klaim Temukan Paku Asli yang Dipakai untuk Menyalib Yesus

“Sifat fisik dan kimia dari bahan yang, selama berabad-abad, telah menginvasi makam dan osuariumnya diselidiki. Analisis kami dengan jelas dan tegas menunjukkan bahwa bahan-bahan ini secara kimiawi dan fisik identik dengan bahan yang, selama berabad-abad, juga melekat pada paku,” tambahnya.

Klaim Jacobovici Host dan produser Simcha sendiri sebelumnya menemukan fakta yang mengejutkannya: Pada tahun 1990, arkeolog Israel menggali sebuah gua penguburan berusia 2.000 tahun dan menemukan dua pakuyang dibuat oleh orang Romawi, tetapi menyembunyikan temuan itu.

Berdasar negosiasi, akhirnya HC boleh mempublikasikan penemuan dua osuarium - kotak pemakaman batu berisi dengan tulang manusia. Dalam peti itu tertulis inskripsi "Caiaphas" dan "Joseph con of Caiaphas". Peti terakhir sekarang ditampilkan di Museum Israel di Yerusalem.

Menurut Injil, Caiaphas atau Kayafas adalah imam besar Yahudi yang menyerahkan Yesus ke Roma untuk disalibkan. "Ada konsensus ilmiah umum bahwa makam dimana paku-paku yang ditemukan kemungkinan besar milik Kayafas pada waktu itu. Sekecil apapun, tapi menemukan di dalam kubur adalah sangat langka," kata Jacobovici di luar tembok batu yang tinggi di Kota Lama, di mana Yesus menghabiskan hari terakhirnya.
(wbs)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top