Bahaya! Vaksinasi Umum Menurun, Indonesia Harus Waspadai Twindemics

loading...
Bahaya! Vaksinasi Umum Menurun, Indonesia Harus Waspadai Twindemics
WHO menangkap sinyal turunnya vaksinasi di seluruh dunia, termasuk Indonesia, lantaran COVID-19. Indonesia pun harus waspada terhadap Twindemics. Foto/Ist
JAKARTA - VaksinasidisebutWHO dan CDC sebagai salah satu upaya pencegahan terbaik dalam bidang kesehatan masyarakat. Vaksinasi telah mendapat perhatian publik dan diperbincangkan banyak orang, terutama sejak viralnya kabar vaksin COVID-19.

Kesadaran dan pengetahuan masyarakat akan pentingnya vaksinasi pun semakin meningkat. Namun apa yang terjadi dengan berbagai layanan vaksinasi atau bahkan Program Imunisasi Nasional (PIN)?

Berbagai organisasi global dan nasional, termasuk Unicef, WHO, Immunization Action Coalition (IAC), dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah mendata adanya penurunan drastis terhadap pengguna layanan imunisasi bayi dan anak hingga dewasa di seluruh dunia, termasuk Indonesia.

Ini disebabkan banyak orang tua yang khawatir mendatangi pusat vaksin seperti rumah sakit, puskesmas, dan posyandu. Padahal semua pusat kesehatan itu sudah mengadopsi protokol kesehatan ketat.



Walaupun layanan imunisasi bayi sudah mulai meningkat kembali, jumlah permintaannya belum kembali ke semula. Sedangkan vaksinasi dewasa masih sangat terpuruk hingga saat ini.

Belum lagi ditambah masih adanya berbagai tantangan telah berdatangan dari berbagai pihak dan golongan kepentingan. Antivaksinasi dan vaksin hesitansi telah ada sejak lama dan ini menyebabkan berbagai penyakit belum berhasil dikendalikan apalagi dieradikasi sesuai target WHO.

"Politisasi terhadap vaksinasi pun sudah mulai ramai dipergunjingkan masyarakat terhadap vaksin COVID-19 yang akan diluncurkan. Jika terlambat (vaksinasi menurun), dampaknya sudah bisa dirasakan dalam hitungan bulan," kata dr Kristoforus Hendra Djaya, SpPD, MBA, Advisor Yayasan Bersatu Sehatkan Indonesia.



Dia menegaskan, di sinilah peran dokter sebagai ujung tombak dalam mengedukasi masyarakat menjadi sangat penting. Para dokter harus bisa mengembalikan keyakinan masyarakat akan pentingnya imunisasi, meningkatkan cakupan imunisasi, hingga pada akhirnya dapat menyelamatkan lebih banyak nyawa dan mencegah terjadinya Twindemics, suatu epidemi didalam pandemi akibat menurunnya cakupan imunisasi.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR ANDA
Top