alexametrics

Teknologi Aquix untuk Solusi Krisis Air Sambangi Indonesia di 2021

loading...
Teknologi Aquix untuk Solusi Krisis Air Sambangi Indonesia di 2021
Sammy Soru, Presiden Direktur Aquix Teknologi Indonesia (tengah) saat memberikan keterangan seputar teknologi Aquix di Jakarta. Foto/Ist
A+ A-
JAKARTA - Laju pertumbuhan penduduk berbanding terbalik dengan kemampuan tanah untuk menyediakan sumber air bersih bagi manusia. Hal ini dikhawatikan menimbulkan krisis air di masa depan.

Data World Economic Forum 2020 dalam Global Risk Report memberikan peringkat terhadap resiko global berdasarkan kemungkinan dan dampaknya pada kehidupan manusia. Dalam lima tahun terakhir krisis air menempati lima besar dalam rangking tersebut.

Tingkat populasi, pertumbuhan Ekonomi, serta perubahan iklim telah mendorong krisis air ke puncak agenda global. Ini ditandai dengan dikeluarkannya tujuan pembangunan berkelanjutan atau dikenal sebagai Sustainable Development Goals. Dengan 17 tujuan dengan 169 capaian yang terukur dan tenggat yang telah ditentukan sebagai agenda dunia untuk kemaslahatan manusia dan Bumi.



Tujuan ini dicanangkan bersama oleh negara-negara lintas pemerintahan pada resolusi PBB yang diterbitkan pada 21 Oktober 2015 sebagai ambisi pembangunan bersama hingga 2030. Tujuan ini merupakan kelanjutan atau pengganti dari tujuan pembangunan milenium yang ditandatangani oleh pemimpin-pemimpin dari 189 negara sebagai Deklarasi Milenium di markas besar PBB pada 2000 dan tidak berlaku lagi sejak akhir 2015.

Salah satu poin dalam tujuan pembangunan berkelanjutan (sustainable development goals/SDGs) pada sektor lingkungan hidup adalah memastikan masyarakat mencapai akses universal terhadap air bersih dan sanitasi.

Krisis Air di Indonesia
Forum Air Dunia memprediksi krisis air di Indonesia akan mulai terasa pada 2025. Tanda-tanda menuju krisis itu mulai terasa.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut sedikitnya 102 kabupaten dari 16 provinsi di Indonesia mengalami kekeringan. Ini dikarenalkan ketersediaan air yang tidak mencukupi, serta dampak dari musim kemarau.

Kekeringan paling banyak terjadi di Jawa Tengah, Jawa Barat, Jawa Timur, Lampung, Sumatera Selatan dan Bali dan NTT. Untuk itu, pada 2024, pemerintah telah menargetkan seluruh masyarakat memiliki akses air minum yang layak dan itu tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024 yang merupakan tahapan terakhir dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025.

Untuk menjawab tantangan krisis air dan untuk mendukung target RPJMN, Aquix Teknologi Indonesia sebagai mitra global dari Aquix LLC Rusia akan menghadirkan teknologi ekstraksi air dari udara. Teknologinya dianggap mampu menghasilkan lebih dari 700 ton air bersih dan murni dalam sehari.

"Atmosfir udara adalah reservoir raksasa uap air. Dalam 1m3 udara terkandung 10-15mg uap air, teknologi kami mampu mengekstraksi uap air tersebut untuk menghasilkan air bersih dan murni yang siap untuk dikonsumsi masyarakat. Teknologi kami mampu menghasilkan lebih dari 700 ton air dalam sehari,” klaim Sammy Soru, Presiden Direktur Aquix Teknologi Indonesia dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Jumat (22/5/2020).

Dengan kondisi geografis Indonesia yang hanya memiliki dua musim, ditambah musim kemarau yang lebih panjang dari musim hujan, tentunya krisis air menjadi suatu kondisi yang akan terus menerus berulang setiap tahunnya.

Melihat hal itu, Sammy menegaskan, teknologi ini hadir untuk memberikan solusi atas situasi tersebut. “Tahun 2021, kami akan memulai implementasi teknologi ekstraksi air di seluruh kota/kabupaten/desa di Indonesia. Dengan didukung lebih dari 50.000 jaringan privat investor di seluruh Indonesia, kami siap berkomitmen dan membangun sinergi dengan seluruh stakeholder baik itu pemerintahan maupun swasta untuk memberikan jaminan suplai air bagi masyarakat," janjinya.

Dengan kapasitas produksi yang besar, kemitraan dengan BUMD di bidang pengelolaan air (PDAM) sangat mungkin untuk dilakukan. Namun tentu saja tidak menutup kemungkinan untuk diimplementasikan di wilayah yang tidak memiliki jaringan infrastruktur air.

Di samping itu, pihaknya juga membuka kesempatan bagi semua masyarakat dari segala lapisan untuk bergabung dalam jaringan investornya dengan mengunjungi website Aquix Indonesia.
(iqb)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak