Hadapi Gelombang Kedua COVID-19, WHO Ingatkan Semua Negara Tidak Longgarkan Aturan

loading...
Hadapi Gelombang Kedua COVID-19, WHO Ingatkan Semua Negara Tidak Longgarkan Aturan
Gambar penanggulan virus corona. FOTO/ DAILY
NEW YORK - Organisasi Kesehatan Dunia WHO dan ahli kesehatan dunia memperingatkan pandemi coronavirus 'masih jauh dari selesai' seiring meningkatnya kasus harian. Hal ini karena hampir di seluruh dunia melonggarkan kuncian terlalu cepat sehingga gelombang kedua tak bisa di hindarkan.

Kasus-kasus coronavirus baru memiliki peningkatan harian terbesar yang pernah tercatat secara global pada hari Minggu, ketika WHO memperingatkan negara-negara di seluruh dunia untuk melanjutkan upaya-upaya untuk mengatasi Covid-19.BACA JUGA: Misteri Dagon hingga Bulan Terbentuk dari Tabrakan antar Kosmis

Hari Minggu secara resmi adalah hari terburuk yang pernah dialami umat manusia dalam hal infeksi Covid-19, Organisasi Kesehatan Dunia mengungkapkan karena memperingatkan negara-negara agar tidak mengurangi penguncian terlalu cepat.

"Lebih dari enam bulan menjadi pandemi, ini bukan saatnya bagi negara mana pun untuk mengambil langkah," Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada briefing online pada hari Senin.BACA JUGA: Terlalu Bahaya Hancurkan Asteroid di Orbit Bumi, HERA Siapkan Opsi Lain



Lebih dari 136.000 kasus baru dilaporkan di seluruh dunia pada hari Minggu, paling banyak dalam satu hari sejauh ini, katanya.

Menanggapi pertanyaan tentang China, ahli darurat utama WHO, Dr. Mike Ryan, mengatakan studi retrospektif tentang bagaimana wabah telah ditangani bisa menunggu, menambahkan: “Kita perlu fokus sekarang pada apa yang kita lakukan hari ini untuk mencegah puncak kedua. ” tuturnya seperti dilansir Daily, Rabu 10/6/2020.

Ryan juga mengatakan infeksi di negara-negara Amerika tengah termasuk Guatemala masih meningkat, dan mereka adalah epidemi "kompleks".



"Saya pikir ini adalah saat yang sangat memprihatinkan," katanya, dirinya menyerukan kepemimpinan pemerintah yang kuat dan dukungan internasional untuk kawasan itu.

Brasil sekarang menjadi salah satu hotspot pandemi, dengan jumlah kasus terkonfirmasi kedua tertinggi, di belakang hanya Amerika Serikat, dan jumlah kematian yang pekan lalu melampaui Italia.
(wbs)
KOMENTAR ANDA
preload video
Top