alexametrics

Beredar Kabar Mazda CX-5 Diesel Sudah Disuntik Mati

loading...
Beredar Kabar Mazda CX-5 Diesel Sudah Disuntik Mati
Ada banyak alasan mengapa Mazda CX-5 Diesel diduga dibunuh. Salah satunya ini bukanlah mobil murah. Foto/Ist
A+ A-
NEW YORK - Mazda CX-5 Diesel terungkap pada 2019 di New York, AS, guna memperkuat jajaran crossover merek Jepang di Amerika Serikat. Saat diluncurkan, tidak ada yang yakin tentang usia produksinya. (Baca juga: Gunakan Desain Kodo dan Isuzu D-Max, Mazda BT-50 2021 Tampil Beda)

Hari ini beredar kabar Mazda CX-5 Diesel telah disuntik mati, demikian dilaporkan laman CarsDirect.

Menurut publikasi online tersebut, CX-5 Diesel tidak melewati model tahun 2020. Ini tidak mengherankan, karena bensin CX-5 memiliki versi 2020 pada awal November 2019, tapi tanpa lis diesel di belakangnya.



Pada bulan Januari tahun ini, pabrikan memberikan diskon besar untuk CX-5 SkyActiv-D 2019. Tetapi berita produksi ke model tahun berikutnya tetap minim.

CarsDirect juga menunjukkan produksi 2020 untuk CX-5 dijadwalkan berakhir bulan ini. Ini mengarahkan situs web untuk menyimpulkan bahwa kompresi-pengapian CX-5 telah menemui "kematian", meskipun Mazda menolak mengomentari pertanyaannya tentang masalah ini.

Ada banyak alasan yang dikemukakan oleh CarsDirect tentang mengapa CX-5 Diesel diduga "dibunuh". Mazda CX-5 bukanlah mobil murah. Versi dieselnya, bagaimanapun, sedikit lebih berat di saku peminatnya. Tersedia dalam versi trim AWD, Mazda CX-5 Diesel dijual lebih mahal Rp57 juta daripada model bensinnya.

Kelemahan lain dari CX-5 Diesel adalah konsumsi bahan bakarnya yang tidak populer. Mobil memiliki peringkat resmi 29 mpg, atau beda tipis atas CX-5 bertenaga bensin. Regulasi emisi telah dikesampingkan dari rumor pabrik, sebagaimana dikonfirmasi oleh sumber CarsDirect.

Produksi Mazda CX-5 untuk 2021 akan dimulai kembali pada bulan Agustus. Meskipun tidak ada peluang untuk CX-5 2020 untuk mencapai ruang pamer, versi 2021 bukanlah mimpi.
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak